Mohon tunggu...
Isur Suryati
Isur Suryati Mohon Tunggu... Guru - Menulis adalah mental healing terbaik

Mengajar di SMPN 1 Sumedang, tertarik dengan dunia kepenulisan. Ibu dari tiga anak. Menerbitkan kumpulan cerita pendek berbahasa Sunda berjudul 'Mushap Beureum Ati' (Mushap Merah Hati) pada tahun 2021. Selalu bahagia, bugar dan berkelimpahan rejeki. Itulah motto rasa syukur saya setiap hari.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Double Burden yang Dialami Perempuan Terkait Pekerjaan Rumah Tangga

1 Oktober 2022   10:27 Diperbarui: 1 Oktober 2022   15:07 277 36 21
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi double burden | pexels.com/Gustavo Fring

Pernahkah kita menyaksikan ilustrasi berikut. Seorang istri sibuk hilir mudik ke dapur mengambil piring, sendok, gelas, dan makanan. Lalu, balik lagi ke ruang makan, menyendok nasi untuk sang suami, mengambilkan lauk untuk sang anak?

Sembari menyuapi anak bungsunya yang masih balita, ia juga mondar-mandir mengambil tas kerja sang suami, jas, juga tas anak-anak yang akan dipakai ke sekolah.

Tak ada sesuap nasi pun yang terlihat masuk ke mulutnya, saat suasana sarapan tersebut. Ia sibuk mengurusi semua orang yang ada di rumah. Tapi, ia sendiri tidak keburu dan tidak ada waktu untuk mengurusi dirinya sendiri.

Lihatlah, pemandangan yang sangat kontras. Di saat sang istri sibuk mondar-mandir dan hilir mudik ke sana ke mari memastikan setiap orang mendapatkan pelayanan dengan baik.

Sang suami asyik menyuap makanan, sambil melihat smartphonenya dengan asyik. Seperti tidak peduli sekeliling. Ibarat dia dan perempuan di hadapannya itu memiliki dunia yang sangat berbeda.

Padahal, mereka berdua berada dalam situasi yang sama, disatukan dengan ruangan dan waktu yang sama.

Tetapi, entah mengapa ada perbedaan yang signifikan dalam pekerjaan yang harus dilakukan. Bahkan, laki-laki sama sekali tidak mengerjakan hal apapun selain menyuapkan makanan ke mulutnya. 

Sedangkan, istri melakukan begitu banyak pekerjaan, melayani semua orang, hingga ia tidak memiliki kesempatan dan waktu. Bahkan, untuk sekedar makan sekalipun.

Baca juga: Do

Ilustrasi di atas adalah gambaran double burden yang dialami oleh perempuan sebagai ibu dan istri di rumah, terkait dengan pekerjaan dalam rumah tangga.

Apa itu double burden?

Double burden dapat diartikan sebagai beban pekerjaan yang diterima oleh salah satu jenis kelamin lebih banyak dibandingkan jenis kelamin lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan