Mohon tunggu...
Isur Suryati
Isur Suryati Mohon Tunggu... Guru - Menulis adalah mental healing terbaik

Mengajar di SMPN 1 Sumedang, tertarik dengan dunia kepenulisan. Ibu dari tiga anak. Menerbitkan kumpulan cerita pendek berbahasa Sunda berjudul 'Mushap Beureum Ati' (Mushap Merah Hati) pada tahun 2021. Selalu bahagia, bugar dan berkelimpahan rejeki. Itulah motto rasa syukur saya setiap hari.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Pelajar Ingin Sukses di Masa Depan, Mulai dengan Mengumpulkan Tugas Tepat Waktu

25 Januari 2022   15:58 Diperbarui: 27 Januari 2022   04:50 458 12 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi mengumpulkan tugas sekolah. Foto: Kompas/Angger Putranto

Hallo, Kompasianer muda sekalian. Artikel saya kali ini ditulis secara khusus untuk kalian. Generasi zillenial yang akan mengemban tugas sebagai pemanggul kebijakan, penerang di dunia pendidikan, hakim yang memutus sebuah persengketaan dengan adil, dokter yang ahli penuh kasih sayang, pengusaha yang sukses dan dermawan, dan profesi-profesi lainnya yang secara niscaya akan dan harus kalian genggam dengan erat.

Baik saat ini melalui gaungan cita-cita, yang kalian tulis di diary, dilisankan dalam do'a-do'a dan sujud panjang, dilakukan setahap demi setahap penuh keyakinan. Maupun nanti ketika cita itu sudah terlaksana, segala harap telah diraih, dan asa yang menggelora telah bertemu dengan muaranya. Maka, puncak dari sebuah kesuksesan adalah rasa syukur. Angkatlah kedua tangan ke langit dan rendahkan kepalamu. Berterima kasihlah kepada Yang Maha Esa.

Awal Perjuangan

Hari ini, kalian sedang berada di tahap awal. Peletakkan batu pertama dari sebuah bangunan yang bernama 'cita-cita'. Agar atap kesuksesan dan keberhasilan dapat dengan mudah menaungi, melindungi, dan menjamin hidup kalian di masa depan.

Agar kalian bisa sukses dan berhasil pada tahun 2045, di saat kalian berusia antara 37-40 tahun. Maka, ada tahap-tahap perjuangan yang harus diinjak dengan benar.

Ada beberapa alasan, mengapa kesuksesan itu harus diperjuangkan. Simak, ya Kompasianer muda. Berikut saya rangkumkan untuk kalian.

Pertama, Tidak ada kesuksesan yang instan. Kalian memang hidup di jaman yang serba instan. Dari mulai makanan, minuman, membeli pakaian, transaksi perbankan,  aplikasi-aplikasi permainan, belajar melalui internet, bahkan untuk hubungan sosial pun sudah mulai merambah ke hal yang tak kasat mata alias dunia maya. 

Untuk yang disebut terakhir ini, aplikasi pencari jodoh sebagai salah satu contohnya. Saat ini, beberapa orang merasa nyaman dengan mencari calon pasangan hidup secara online. Ya, sebenarnya boleh-boleh saja. Asal kalian selektif dan menetapkan kriteria yang jelas. So, keep calm, ya Guys.

Namun, ada satu hal yang menurut saya tidak dapat kalian capai dengan instan, yaitu kesuksesan. Mungkin, karena belum ditemukan aplikasi untuk mencapai hal tersebut.

Walau sebenarnya beberapa contoh di lapangan, dapat kita sebutkan terkait kesuksesan secara instan ini. Umpamanya, orang yang sukses karena berhasil viral di media sosial, baik dengan mengunggah sendiri maupun diunggah oleh orang lain. 

Contoh, polisi yang bernyanyi lagu India bernama Norman Kamaru. Nah, dia berhasil untuk terkenal dan populer melalui proses bernama 'viral. Ada juga anak yang berprofesi sebagai pemulung. Ketika beristirahat, dia membaca Al-qur'an. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan