Mohon tunggu...
Isson Khairul
Isson Khairul Mohon Tunggu... research | media monitoring | content creator | video journalist | corporate communication

Kanal #Reportase #Feature #Opini saya: http://www.kompasiana.com/issonkhairul dan https://wm.ucweb.com/dashboard/article Kanal #Fiksi #Puisi #Cerpen saya: http://www.kompasiana.com/issonkhairul-fiction Profil Profesional saya: https://id.linkedin.com/pub/isson-khairul/6b/288/3b1 Social Media saya: https://www.facebook.com/issonkhairul dan https://plus.google.com/+issonkhairul/posts serta https://twitter.com/issonisson Silakan kontak saya di: dailyquest.data@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Rambut Gondrong Anak Sekolah, Bruder Honoratus, dan Pangudi Luhur

5 September 2017   13:11 Diperbarui: 5 September 2017   14:48 12429 7 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Rambut Gondrong Anak Sekolah, Bruder Honoratus, dan Pangudi Luhur
Larangan berambut gondrong di sekolah, dicanangkan pihak berwenang. Pada tahun 70-an, razia rambut gondrong dilakukan secara rutin di berbagai sekolah. Tapi, Bruder Honoratus, Kepala Sekolah SMA Pangudi Luhur Jakarta, tetap membolehkan muridnya berambut gondrong. Sikapnya tentu saja mencengangkan, sekaligus mengagetkan banyak pihak. Foto: dicapture isson khairul dari laman print.kompas.com, Senin (04/09/2017).

Senin (04/09/2017), Harian Kompas menampilkan berita Rambut Gondrong Dilarang di Sekolah. Ini bukan berita baru. Ini berita arsip, yang sudah dimuat Kompas, pada Selasa (04/09/1973). Tiba-tiba, saya ingat Bruder Honoratus Knappen FIC, Kepala SMA Pangudi Luhur, Jakarta.

Bruder Honoratus adalah kepala sekolah pertama di sekolah tersebut. Ia memimpin sekolah itu sekitar 13 tahun, 1965-1978. Siswa sekolah Katolik ini, semua laki-laki. Karena itu pulalah agaknya, buku acara reuni akbar SMA Pangudi Luhur 1965-2003, berjudul Sekali Laki-laki tetap Laki-laki. Buku itu, antara lain, memuat tulisan Bruder Honoratus. Kini, saya menulis tentang Bruder Honoratus: karena saya laki-laki, meski saya bukan lulusan SMA Pangudi Luhur, Jakarta.

Membolehkan Siswa Gondrong
Bruder Honoratus saya kenal melalui surat kabar. Karena, sebagai kepala sekolah, ia kerap diwawancarai wartawan. Baik tentang aktivitas di Pangudi Luhur, maupun tentang dunia pendidikan pada umumnya. Dan, di era pelarangan rambut gondrong di sekolah, Bruder Honoratus adalah sosok yang banyak tampil di media. Baik fotonya, maupun pernyataannya yang dikutip wartawan. Siswa SMA Pangudi Luhur Jakarta, pada masa itu, nyaris seluruhnya berambut gondrong. Artinya, aturan yang melarang rambut gondrong di sekolah, tentulah terasa bagai ledakan bom atom bagi mereka.

Di tahun-tahun itu, saya masih duduk di bangku SMP Negeri 2, Bogor, Jawa Barat. Saya merasakan sekali, betapa larangan berambut gondrong, diterapkan dengan sangat ketat. Sehelai saja rambut menyentuh kuping, langsung dipanggil kepala sekolah. Di ruangannya sudah tersedia gunting, untuk mengeksekusi sang rambut. Nah, ketika itulah saya membaca: Bruder Honoratus menolak menerapkan larangan berambut gondrong di SMA Pangudi Luhur. Para siswa di sana, tetap boleh berambut gondrong. Tetap leluasa mengikuti pelajaran, sebagaimana biasanya.

Sikap Bruder Honoratus tersebut, tentu saja mencengangkan, sekaligus mengagetkan banyak pihak. Andai pada masa itu sudah ada facebook dan twitter, dapat dipastikan Bruder Honoratus jadi trending topic. Berbagai argumen dari berbagai pihak, bermunculan di media. Ada yang pro, ada pula yang kontra. Seingat saya, Bruder Honoratus tetap pada pendiriannya: membolehkan rambut gondrong. Saya yang masih SMP, juga anak-anak SMP lainnya, sudah bertekad ingin masuk ke SMA Pangudi Luhur, setelah lulus nanti. Ingin leluasa belajar, meski berambut gondrong.

Ini anak SMA Pangudi Luhur Jakarta. Sekolah membolehkan muridnya untuk manjangin rambut. Eits ... boleh manjangin rambut, asal nilai gak kurang dari angka rata-rata 80. Jadi, kalau mau punya rambut gondrong, ya harus rajin belajar. Bruder Honoratus sudah mencontohkan, tiap pilihan, ada konsekuensinya. Foto: dicapture isson khairul dari laman majalahouch.com
Ini anak SMA Pangudi Luhur Jakarta. Sekolah membolehkan muridnya untuk manjangin rambut. Eits ... boleh manjangin rambut, asal nilai gak kurang dari angka rata-rata 80. Jadi, kalau mau punya rambut gondrong, ya harus rajin belajar. Bruder Honoratus sudah mencontohkan, tiap pilihan, ada konsekuensinya. Foto: dicapture isson khairul dari laman majalahouch.com
Dari yang saya baca di media waktu itu, SMA Pangudi Luhur mendapat hukuman dari pihak berwenang. Karena menolak menerapkan aturan rambut gondrong, maka siswa SMA Pangudi Luhur tidak diikutkan dalam program Penelusuran Minat dan Kemampuan (PMDK). Program ini sama dengan Jalur Undangan, yang kita kenal sekarang. Siswa diterima di perguruan tinggi, berdasarkan nilai akademik yang pernah diraih ketika masih duduk di bangku SMA/SMK atau sederajat. Bruder Honoratus menerima hukuman tersebut, sebagai konsekuensi atas keputusannya. Ia tetap membolehkan siswa berambut gondrong.

Belajar Tentang Prinsip
Ada kata-kata Bruder Honoratus yang masih saya ingat sampai sekarang: yang lebih penting adalah apa yang di bawah rambut itu. Bruder Honoratus mengucapkan hal itu beberapa kali, ketika upacara di sekolah, sambil menunjuk kepalanya. Kata-kata itu bisa kita maknai, bahwa otak lebih penting daripada rambut. Dengan kata lain: menjadi pintar adalah hal yang substansial, sementara urusan rambut bukanlah hal yang penting-penting amat. Risiko tidak diikutkan dalam program PMDK, dihadapi Bruder Honoratus, karena ia yakin siswa SMA Pangudi Luhur bisa masuk perguruan tinggi melalui jalur tes.

Dari Bruder Honoratus, saya belajar tentang sikap serta prinsip dalam pendidikan. Tapi sayang, keinginan saya untuk masuk SMA Pangudi Luhur, tidak kesampaian. Saya melanjutkan ke SMA di Bandung satu tahun, kemudian pindah ke SMA di Padang, Sumatera Barat, sampai lulus. Dan, ketika kuliah komunikasi di Jakarta, saya berteman akrab dengan alumni SMA Pangudi Luhur. Muhammad Fauzy, namanya. Cerita tentang Bruder Honoratus pun nyambung. Teman saya ini, nilai Matematika di ijazahnya, 10. Ya, sepuluh. Saya belum pernah bertemu dengan lulusan SMA, yang ada nilai 10 di ijazahnya, selain dia.

Terkait nilai Matematika yang 10 itu, orangtuanya dipanggil Bruder Honoratus ke sekolah. Sang Bruder berpesan. Intinya, jaga anak ini agar tidak menjadi anak yang sombong, karena kepintarannya. Saya terkesima mendengar cerita teman saya itu. Meski Bruder Honoratus pernah mengatakan yang lebih penting adalah apa yang di bawah rambut itu, ternyata sang Bruder juga sangat memerhatikan kepribadian. Ia menjaga, jangan sampai kepintaran merusak kepribadian. Karena itulah ia memanggil orangtua teman saya itu ke sekolah, untuk mewanti-wanti.

Mendidik, sesungguhnya dimulai dengan menumbuhkan fantasi. Fantasi tentang hari depan. Ilmu pengetahuan adalah alat, agar kita bisa melihat pendaran cahaya masa depan. Dengan kepintaran serta kreativitas, kita berjuang menggapai segenap cahaya tersebut. Dan, Bruder Honoratus mengajak para muridnya berjuang dengan penuh keleluasaan. Foto: isson khairul
Mendidik, sesungguhnya dimulai dengan menumbuhkan fantasi. Fantasi tentang hari depan. Ilmu pengetahuan adalah alat, agar kita bisa melihat pendaran cahaya masa depan. Dengan kepintaran serta kreativitas, kita berjuang menggapai segenap cahaya tersebut. Dan, Bruder Honoratus mengajak para muridnya berjuang dengan penuh keleluasaan. Foto: isson khairul
Prinsip mendidik yang mengesankan, sekaligus mencengangkan. Dan, saya lebih tercengang lagi, ketika saya tahu teman saya itu sebenarnya sudah diterima di Fakultas Psikologi, Universitas Indonesia, tapi memilih kuliah komunikasi di kampus swasta. Kenapa? Katanya, ia ingat pesan Bruder Honoratus. Intinya: jalan berliku, bukan hanya membuat kita pintar, tapi juga kreatif. Jadi, teman saya itu kuliah komunikasi di jenjang S-1, kemudian melanjutkan ke jenjang S-2 di Fakultas Psikologi, Universitas Indonesia. Hmmm, ia telah memilih jalan berliku. Karena, ia ingin pintar, sekaligus kreatif.

Terus Mengasah Kreativitas
Pada masa kuliah komunikasi, teman saya itu aktif menulis tentang radio. Ia memang memiliki perangkat siaran radio di paviliun rumahnya. Sementara, saya lebih interest menulis fiksi dan artikel tentang remaja. Baru satu tahun kuliah, saya dapat kesempatan bekerja di majalah Gadis, di Femina Group. Hari-hari saya, yang waktu itu masih remaja, ya meliput berbagai kegiatan remaja. Baik di lingkungan kampus, di sekolah, maupun di tempat umum. Ini pulalah yang membuat saya kembali nyambung dengan Bruder Honoratus, dengan SMA Pangudi Luhur.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN