Mohon tunggu...
Isnel Delfia
Isnel Delfia Mohon Tunggu... Relawan - Berbuat baik kepada semua orang

Sesuatu yang baik adalah ibadah

Selanjutnya

Tutup

Politik

Peru Manarik Pengakuan Sadr, Mendukung Rencana Otonomi Maroko di Sahara

19 Agustus 2022   14:35 Diperbarui: 19 Agustus 2022   14:49 80 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Peru- Republik Peru memutuskan pada Kamis (18/8/2022) untuk "menarik pengakuan 'sadr' dan memutuskan semua hubungan dengan entitas ini, sambil mendukung rencana otonomi untuk Sahara Maroko.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri Maroko, bahwa Peru menyatakan "menghormati integritas teritorial Kerajaan Maroko, kedaulatan nasionalnya, dan rencana otonomi yang berkaitan dengan sengketa regional ini" di sekitar Sahara Maroko.

Pernyataan itu mengatakan bahwa keputusan ini diambil setelah percakapan telepon antara Menteri Luar Negeri Peru, Miguel ngel Rodrguez Mackay, dan Nasser Bourita, Menteri Luar Negeri, Kerjasama Afrika dan Maroko di Luar Negeri.

Pernyataan tersebut menjelaskan bahwa keputusan ini diambil sesuai dengan hukum internasional, diabadikan dalam Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa dan sepenuhnya sesuai dengan prinsip-prinsip integritas teritorial Negara-negara Anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Ini juga datang dalam mendukung upaya Sekretaris Jenderal PBB dan Dewan Keamanan untuk mencapai solusi politik, realistis, abadi dan konsensus untuk sengketa Sahara, dikutip mapmews.

Pernyataan itu melanjutkan bahwa dengan mempertimbangkan bahwa tidak ada hubungan bilateral yang efektif hingga saat ini, Pemerintah Republik Peru memutuskan untuk menarik pengakuannya" atas 'sadr' dan "memutuskan semua hubungan dengan entitas ini," menambahkan bahwa "ini keputusan akan diberitahukan kepada PBB."

Sumber yang sama menekankan bahwa "sesuai dengan hukum internasional dan resolusi PBB tentang masalah Sahara, Pemerintah Republik Peru menghargai dan mengungkapkan rasa hormatnya terhadap integritas teritorial Kerajaan Maroko dan kedaulatan nasionalnya, serta otonomi rencana yang berkaitan dengan sengketa daerah ini.

"Kedua pemerintah sepakat untuk memperkuat hubungan bilateral mereka melalui penandatanganan segera peta jalan multi-sektoral yang mencakup konsultasi politik berkala, kerja sama yang efektif di bidang ekonomi, komersial, pendidikan, energi, pertanian dan pupuk," pernyataan itu menyimpulkan.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan