Mohon tunggu...
Isnaini Khomarudin
Isnaini Khomarudin Mohon Tunggu... Full Time Blogger - editor lepas dan bloger penuh waktu

editor lepas | bloger penuh waktu | desainer isi buku | juga menulis di belalangcerewet.com dan hudu.xyz

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Dukung Akses Kesehatan Bagi Penyandang Disabilitas Kusta Demi Kesempatan dan Produktivitas Kerja

25 Juli 2021   12:18 Diperbarui: 22 September 2021   12:45 46 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dukung Akses Kesehatan Bagi Penyandang Disabilitas Kusta Demi Kesempatan dan Produktivitas Kerja
Webinar bersama KBR dan NLR Indonesia untuk mendukung layanan kesehatan bagi disbilitas kusta. (Dok. pribadi)

Seorang lelaki tampak terduduk di sisi jalan dengan wajah murung. Di sebelahnya terlihat sebuah kursi roda yang terbalik. Bisa disimpulkan lelaki tersebut penyandang cacat yang baru saja terjatuh dan tak mampu bangkit sendiri. Seorang sopir bajaj baik hati menghampirinya untuk menolong. Setelah duduk sempurna, lelaki malang itu menerima uang sekadarnya dari pak sopir.

Beberapa saat kemudian sopir bajaj melewati jalan yanag sama dan kaget mendapati lelaki yang sudah ditolongnya terjatuh lagi. Rupanya itu modusnya untuk mengelabui orang yang lewat agar merasa iba dan tergerak membantunya. Ia sama sekali tidak cacat dan sengaja berpura-pura jatuh untuk mendapatkan belas kasihan dan bantuan.

Menghapus stigma negatif

Kejadian menggelitik itu menjadi fragmen pembuka salah satu episode sitkom Bajaj Bajuri yang juga menghadirkan petenis difabel Inung Nugroho. Tak heran jika Bajuri kemudian mencurigai Inung sebagai penipu setelah ia pindah dan mengontrak di lingkungan Bajuri. 

Namun stigma negatif itu ditepis Inung yang membuktikan bahwa penyandang disabilitas pun bisa berprestasi dan mandiri alih-alih mengemis seperti lelaki yang muncul di adegan awal. Inung mengaku terinspirasi oleh Presiden AS Roosevelt yang, meskipun berada di kursi roda, mampu mengalahkan Adolf Hitler pada Perang Dunia II.

Melihat spirit optimisme seperti itu, difabel atau penyandang disabilitas sebenarnya punya posisi tawar dan kemampuan memberikan kontribusi bagi masyarakat jika mendapat dukungan optimal dari pemerintah. Salah satu dukungan penting adalah akses pada layanan kesehatan yang memadai. Karena dijamin undang-undang, maka hak atas layanan kesehatan bagi penyandang disabilitas diharapkan bisa mendorong mereka untuk dapat hidup mandiri dan produktif baik secara sosial maupun ekonomi. 

Data yang dirilis oleh Bappenas tahun 2018 menunjukkan bahwa ada 21,8 juta atau sekitar 8,26 persen penduduk Indonesia yang merupakan penyandang disabilitas. Dari data tersebut terungkap bahwa pasien kusta, penyandang disabilitas karena kusta, dan orang yang pernah mengalami kusta (OYPMK) ternyata menjadi kelompok yang tak jarang mengalami kesulitan atau bahkan tidak memiliki akses pada kesehatan yang layak sebagaimana warga negara lainnya.

Urgensi layanan kesehatan inklusif

Demi mendukung penyelenggaraan program layanan kesehatan yang inklusif bagi penyandang disabilitas, termasuk pasien kusta, maka NLR Indonesia menghelat webinar melalui live streaming di akun Youtube KBR hari Kamis 22 Juli 2021 lalu. NLR dan KBR meyakini bahwa dengan kesehatan yang optimal maka para penyandang disabilitas, terutama pasien kusta atau OYPMK, akan bisa hidup dengan produktif dan mampu memberikan andil positif bagi kemajuan masyarakat dan pembangunan dalam pengertian yang luas.

Suwata memaparkan pentingnya akses kesehatan bagi penyandang disabilotas kusta (Dok. pri)
Suwata memaparkan pentingnya akses kesehatan bagi penyandang disabilotas kusta (Dok. pri)

Acara ini menghadirkan dua pembicara utama yakni Bapak Suwata mewakili Dinas Kesehatan Kabupaten Subang dan Ardiansyah yang merupakan aktivis kusta sekaligus Ketua PerMaTa Bulukumba. Suwata menegaskan bahwa penderita kusta bisa mengalami disabilitas fisik baik sensorik maupun motorik sehingga perlu diwaspadai. Belum lagi harus berhadapan dengan stigma negatif dari masyarakat tentang kusta yang dianggap mudah menular dan memalukan. Di Kabupaten Subang sendiri kusta masih menjadi problem kesehatan yang mengakibatkan dampak sosial dan ekonomi akibat disabilitas kusta tersebut.

Penyakit kusta terjadi bisa akibat ketidaktahuan penderita, ditambah stigma salah kaprah di masyarakat, dan bisa juga akibat penanganan oleh petugas kesehatan dalam melakukan deteksi dini. Tak heran jika prevalensi atau tingkat kejadian masih cukup tinggi di Kabupaten Subang yakni 5% dari disabilitas yang ada.

Edukasi pada masyarakat

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x