Mohon tunggu...
Isna Fauziah
Isna Fauziah Mohon Tunggu... -

Seorang gadis introvert yang haus akan ilmu. Pecinta buku, hujan, dan ketenangan. ISFP-ISFJ

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Lunturnya Nilai-nilai Lokal di Indonesia

22 November 2016   20:39 Diperbarui: 22 November 2016   20:46 2224 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

Perkembangan zaman akhir-akhir ini membawa dampak yang besar bagi kehidupan manusia terutama bagi bangsa Indonesia. Derasnya arus globalisasi dan kemajuan teknologi informasi menjadikan dunia seolah nyaris tanpa batas. Peristiwa yang terjadi di suatu tempat dengan hanya beberapa detik sudah dapat diketahui di belahan dunia lain yang bahkan jaraknya beribu-ribu kilometer dari tempat itu. Ini artinya kemajuan teknologi informasi berperan penting dalam memengaruhi seluruh dunia tanpa terkecuali di Indonesia.

Pengaruh globalisasi yang mudah sekali menyebar dari berbagai media informasi dan tanpa difilter baik positif maupun negatifnya yang tak mampu kita hambat dikhawatirkan budaya bangsa, khususnya budaya lokal akan mulai terkikis.

Dengan terkikisnya budaya lokal Indonesia maka bangsa Indonesia kehilangan identitasnya dan jati diri Indonesia mulai tergilas dan hilang. Terlihat dari masyarakat Indonesia di zaman sekarang ini sudah jarang ditemukan yang masih menanamkan nilai-nilai lokal terutama pada generasi muda. Akibatnya banyak generasi muda yang keluar jalur dan lebih bangga mengikuti lifestyle orang Eropa daripada bangsanya sendiri.

Contoh kecilnya adalah kasus ‘Awkarin’ si peraih nilai ujian nasional SMP tertinggi se-Indonesia pada saat itu yang sekarang menjadi 180 derajat berputar drastis menjadi remaja yang gaya hidupnya hedon dan nakal. Sangat jauh berbeda dari nilai-nilai lokal di Indonesia. Dia merasa bangga dengan dirinya yang sekarang yang jauh dari Pancasila. Ini alarmuntuk bangsa Indonesia bahwa generasi muda zaman sekarang miskin akan moral dan akhlak baik yang melekat pada diri bangsa Indonesia sejak zaman dahulu.

Masalah lainnya adalah sudah pudarnya anak-anak zaman sekarang dalam memainkan permainan lokal di Indonesia. Zaman dahulu permainan anak-anak itu seperti bermain congklak, bermain layang-layang, bermain lompat tinggi dan lain sebagainya sudah hilang tergantikan dengan gadget sehingga anak-anak sekarang menjadi individualis dan materialistis. Lalu remaja zaman sekarang lebih cinta dengan budaya negara lain yang kekinian seperti K-Pop (Korean Pop), budaya barat, bahkan hingga menari tarian modern (modern dance) daripada tarian tradisional. Ini merupakan masalah serius jika terus dibiarkan dalam jangka yang panjang.

Berbeda dengan negara di Asia Timur seperti Tiongkok, Jepang dan Korea yang masih kuat dalam memertahankan budayanya. Ketiga negara tersebut sudah merupakan negara maju namun nilai-nilai lokal di negaranya selalu mereka bawa dalam diri masyarakatnya.

Ketika negara tersebut membuat berbagai macam barang mulai dari mainan, kosmetik, hingga barang elektronik yaitu dengan menggunakan bahasa mereka sendiri bukan dengan bahasa Inggris. Lalu setiap membuat film, pasti selalu disisipkan nilai-nilai kebudayaannya. Memakai pakaian adat, hingga makanan khas negara itu. Bahkan membuat film yang memuat nasionalisme bangsa tersebut.

Kita sebagai bangsa Indonesia harus introspeksi diri agar bisa memperbaiki keadaan bangsa menjadi lebih baik dan memertahankan budaya lokal kita. Penyebab lunturnya budaya Indonesia adalah kurangnya kesadaran masyarakat terhadap budaya lokal, minimnya komunikasi tentang budaya dan kurangnya pembelajaran budaya sehingga dampaknya remaja Indonesia kehilangan jati diri sebagai rakyat Indonesia yang memegang teguh budaya Indonesia.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan