Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer - Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Bandara Soetta Jakarta, "De Facto" dan "De Jure"

5 Agustus 2022   06:30 Diperbarui: 5 Agustus 2022   06:42 360 62 16
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bandara Soetta|Foto: Istimewa, dimuat inews.id

Wacana pembentukan Provinsi Jakarta Raya, tanpa embel-embel "DKI" karena nantinya Jakarta tidak lagi jadi ibu kota RI, belakangan ini mencuat kembali.

Adalah Wali Kota Depok, Mohammad Idris, yang mewacanakan dengan berpendapat bahwa Depok sebaiknya bergabung ke Jakarta dan bukan bagian dari Provinsi Jawa Barat lagi.

Bukan hanya Depok, tapi kawasan penyangga Jakarta lainnya, seperti Bogor, Bekasi dan Tangerang, diyakini akan lebih baik kondisinya bila bergabung dengan Jakarta Raya.

Tapi, terlepas dari wacana di atas, saat ini kawasan penyangga secara "de jure" memang tidak masuk DKI Jakarta, namun secara "de facto" sudah menjadi bagian dari Jakarta.

Makanya, jangan heran, bagi orang daerah, terutama dari luar Jawa, bila bepergian ke rumah saudaranya di Depok, lazim saja mengatakan bahwa ia pergi ke Jakarta.

Atau, dalam percakapan sehari-hari, biasa saja terdengar kalimat seperti ini; "Saya Jakarta-nya di Bekasi". Dan rasanya tidak bakal ada orang lain yang keberatan dengan perkataan "Jakarta-nya di Bekasi" tersebut.

Tapi, bagi media massa persoalannya jadi lain. Harian Kompas sebagai contoh, selalu akurat dalam menyebutkan nama dan lokasi suatu tempat.

Makanya, meskipun masyarakat umum biasanya menyebut Bandara Soekarno-Hatta (Soetta) sebagai bandara di Jakarta, Kompas akan konsisten menyebutnya secara lengkap: Bandara Soetta, Tangerang, Banten.

Apakah masyarakat salah dengan menyebutnya sebagai bandara Jakarta? Hal ini bisa kita perdebatkan, dan masalahnya kembali soal de facto dan de jure.

Sejarahnya dulu, yang namanya bandara utama di Jakarta terletak di Kemayoran, Jakarta Pusat. 

Tapi, pada tahun 1985, bandara ini resmi ditutup dan aktivitas penerbangan dialihkan ke bandara baru yang dinamakan Bandara Soetta.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan