Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer - Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Memupus Arogansi Kampus Unggulan dan Fakultas Favorit Melalui PMM

23 Mei 2022   06:12 Diperbarui: 23 Mei 2022   06:13 259 57 9
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi kegiatan mahasiswa|dok. detik.com/Femi Diah

Pertukaran Mahasiswa Merdeka (PMM) adalah program pertukaran mahasiswa dalam negeri selama satu semester dari satu pulau ke pulau lain.

Pada program tersebut, mahasiswa akan belajar kebhinekaan lewat Modul Nusantara, mata kuliah, dan aktivitas terkait sepanjang pertukaran di kampus lain.

Kata kuncinya adalah soal kebhinekaan, bahwa negara kita yang heterogen dilihat dari suku, agama, budaya dan bahasa ibu, harus senantiasa memelihara rasa persatuan dan kesatuan, dan saling menghargai antar sesama.

Jelas, secara konsep, PMM sangat bagus dan perlu disambut dengan antusias oleh semua pihak terkait, dan terutama tentu oleh para mahasiswa itu sendiri.

PMM tidak hanya memperkaya pengetahuan dan menambah wawasan, tapi sekaligus menjadi ajang mengasah soft skill dalam berkomunikasi dan berkoordinasi dengan orang lain.

Indeks prestasi akademik yang tinggi yang diraih seorang mahasiswa, tanpa dibarengi soft skill yang juga tinggi, bisa menjadi faktor penghambat dalam berkarier nantinya.

Namun, paling tidak, ada dua hal yang perlu mendapat perhatian agar PMM bisa berhasil sesuai yang diharapkan.

Pertama, perlu pendekatan khusus kepada kampus-kampus yang termasuk perguruan tunggi "papan atas" di tanah air, agar bisa sepenuh hati menerima mahasiswa dari perguruan tinggi "papan tengah" atau bahkan "papan bawah".

Selama ini mungkin kurang disadari bahwa mahasiswa dari beberapa kampus unggulan, yang mayoritas berada di Pulau Jawa, bisa jadi memandang enteng mahasiswa luar Pulau Jawa.

Sebetulnya, dengan PMM, tersirat ada tugas khusus bagi perguruan tinggi di Pulau Jawa agar concern dengan perkembangan perguruan tinggi luar Jawa, baik melalui pembinaan langsung maupun tidak langsung.

Kedua, agak mirip dengan hubungan antara kampus unggulan dan non unggulan, ada kesan bahwa juga terjadi gap antar fakultas atau antar disiplin ilmu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan