Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer - Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Penerapan Kurikulum Merdeka, Anak Kutu Buku Tak Lagi Jadi Kebanggaan?

18 Februari 2022   10:44 Diperbarui: 18 Februari 2022   10:46 464 54 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasu siswa SMA sedang belajar|dok. Shutterstock/Tiwuk Suwantini, dimuat Kompas.com

Selama ini, di kebanyakan sekolah di negara kita, sangat gampang mengidentifikasi anak yang pintar dan anak yang tidak pintar. Tentu juga ada yang biasa-biasa saja, maksudnya tidak begitu pintar tapi juga tidak bodoh.

Citra anak pintar adalah mereka yang rajin belajar, kutu buku, penghafal yang baik, dan langganan mendapat peringkat 5 besar di kelas. 

Sebaliknya citra anak yang kurang pintar adalah mereka yang bandel, malas belajar, kalau ujian sering mencontek, sering kelayapan, dan tingkah laku lainnya yang kurang disukai guru. 

Padahal, nantinya setelah mereka dewasa dan terjun di dunia kerja, ceritanya sebagian besar akan berbeda. Maksudnya, si anak pintar bisa saja tidak menonjol dalam karirnya, tapi si anak bandel ini bisa sukses.

Di mana letak kesalahannya? Itu karena yang diasah di sekolah lebih banyak  berupa ilmu pengetahuan (knowledge). Dengan nilai rapor yang bagus atau indeks prestasi akademik yang tinggi, memang anak pintar berpeluang dapat pekerjaan yang baik.

Namun, begitu sudah bekerja, faktor knowledge itu bukan lagi menjadi penentu keberhasilan untuk mencapai posisi yang lebih tinggi.

Mereka yang bisa masuk jalur cepat untuk promosi di sebuah instansi atau di perusahaan yang besar, adalah mereka yang punya skill (keahlian) yang mumpuni dan attitude (sikap dan tingkah laku) yang sesuai dengan tuntutan pekerjaan.

Yang dituntut itu bukan karyawan yang bisa menghafalkan visi dan misi perusahaan, tapi yang mampu mengaplikasikan visi dan misi itu dalam memenuhi target yang dibebankan atasannya.

Target itu bisa berupa penambahan jumlah pelanggan, omzet penjualan yang meningkat, peluncuran produk baru, melebarkan sayap ke daerah baru, dan sebagainya.

Makanya, karyawan yang punya networking yang luas, luwes dalam bergaul, cermat dalam mengambil keputusan, jago dalam bernegosiasi, menjadi modal untuk mencapai target, bahkan bisa melampauinya.

Ternyata, sebagian anak yang dulu dikenal "bandel" dan menemukan jalan yang benar, dari pengalamannya telah memberinya bekal yang nantinya bermanfaat di dunia kerja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan