Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Foodie Artikel Utama

Mi Lontong Pical Khas Padang, Lamak Bana

28 Maret 2021   12:00 Diperbarui: 2 April 2021   20:58 2800 86 23 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mi Lontong Pical Khas Padang, Lamak Bana
dok. hipwee.com

Rasanya saya sudah mencoba makanan berbahan utama dari mi dalam berbagai versi. Tapi, mi lontong pical, boleh disebutkan sebagai mi versi Padang. Soalnya, hanya di Padang dan kota-kota lainnya di Sumbar, saya menemukan mi tersebut.

Memang, meskipun tidak banyak, di Jakarta juga ada saya menemukan mi lontong pical yang dijual di restoran Padang. Artinya tetap melekat dengan gaya masakan Padang.  Mungkin saya kurang gaul atau belum mengeksplor, tapi relatif jarang disediakan mi lontong pical di bukan restoran Padang. 

Ada dua keunikan mi lontong pical, yakni karena ada lontongnya dan ada picalnya. Soalnya, sangat jarang mi dimakan dengan lontong. Demikian juga dengan pical (bahasa Minang untuk pecel), juga jarang mi dicampur beberapa jenis sayuran dan diberi kuah kacang.

Tapi, cobalah berkeliling di Sumbar, terutama pada jam sarapan pagi. Warung-warung yang menyediakan mi lontong pical tersebar dan ramai dikunjungi pelanggannya.

Sebetulnya, sampai era 1970-an, pilihan menu sarapan pagi (jika makan di luar rumah) di Sumbar pada umumnya adalah lontong sayur atau ketupat sayur dengan kuah nangka atau daun pakis (orang Minang menyebutnya daun paku).

Pilihan lainnya yang banyak terdapat di warung makan adalah ketan putih yang dilumuri parutan kelapa dan dimakan bersamaan dengan pisang goreng. Biasanya ketan disajikan dalam bungkus daun pisang.

Namun, mulai era 80-an, mi lontong pical makin populer di Sumbar. Bagi mereka yang tidak suka kuah kacang, juga bisa memesan lontong sayur gulai nangka, tapi tetap dicampur mi kuning.

Jelaslah, konsumsi mi kuning masyarakat Minang relatif tinggi. Bahkan, kerasi yang lebih baru adalah mencampur nasi goreng dan mi kuning, dan disebut dengan "Minas" (mi dan nasi goreng).

Perlu diketahui, di Sumbar, ada tiga kategori tempat makan, yakni rumah makan, restoran, dan bopet. Rumah makan menyediakan nasi putih dan lauk pauknya yang khas masakan Padang. Restoran menyediakan makanan non-nasi, seperti sate, soto, martabak, gado-gado, dan sebagainya.

Rumah makan yang besar biasanya di papan namanya tertulis "Rumah Makan dan Restoran", di mana di kaca depan menyajikan menu lauk pauk, di bagian belakang tempat menu restoran disediakan. 

Adapun bopet lebih mirip kedai kopi, tempat minum dan ngobrol-ngobrol. Makanan di bopet biasanya aneka gorengan dan aneka bubur. Yang paling populer adalah bubur kampiun, karena campuran dari beberapa jenis bubur.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x