Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Terbang Lagi, Setelah Satu Tahun

12 Maret 2021   20:00 Diperbarui: 12 Maret 2021   20:13 298 58 11 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Terbang Lagi, Setelah Satu Tahun
dok. antaranews.com

Kerinduan untuk naik pesawat terbang di era pandemi, telah melahirkan penerbangan  tanpa bandara tujuan. Hanya berkeliling melihat pemandangan dari ketinggian, pesawat kembali lagi ke bandara asal.

Rute seperti itu ternyata banyak peminatnya seperti yang terjadi di Singapura dan Australia. Tapi tulisan saya tidak berkaitan dengan hal tersebut, selain hanya ingin mengatakan, bagi mereka yang biasa bepergian naik pesawat, akan merasa rindu, jika selama setahun tidak terbang.

Paling tidak, itulah yang saya rasakan. Saya baru berkesempatan naik pesawat lagi pada tanggal 11 Maret 2021, untuk rute Jakarta-Pekanbaru, Riau. Dihitung dari saat terakhir saya terbang, sudah satu tahun lamanya.

Tahun lalu, tepatnya tanggal 13 Maret 2020, saya terbang dari Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, ke Bandara Internasional Minangkabau (BIM), Padang, dan kembali ke Jakarta 16 Maret 2020. 

Ketika itu sebetulnya sudah ada kasus pasien Covid di Indonesia, tapi yang terkena baru segelintir orang di Jabodetabek. Pesawat reguler masih beroperasi dan belum ada kewajiban penumpang untuk memperlihatkan surat negatif Covid-19 dari hasil pemeriksaan laboratorium.

Hanya ada kewajiban memakai masker dan pengecekan suhu tubuh bagi semua penumpang di bandara keberangkatan. Kemudian, kasus Covid mulai meningkat tajam dan maskapai penerbangan menghentikan operasinya.

Setelah ada prosedur protokol kesehatan yang baku untuk penumpang pesawat, baru penerbangan domestik memasuki masa normal baru. Prosedur itulah yang saya ikuti kemarin.

Saya terpaksa mencermati ketentuan di bandara tujuan terkait masa berlaku hasil swab antigen. Di Bali, sangat ketat, yang diterima adalah yang diperiksa 24 jam terakhir dihitung mundur dari jam keberangkatan pesawat yang akan ditumpangi.

Beruntung di bandara Pekanbaru, yang diterima adalah hasil pemeriksaan 48 jam terakhir. Jadwal terbang saya pukul 16.00 tanggal 11 Maret, sedangkan pemeriksaan swab saya lakukan di sebuah klinik di Jakarta Pusat tanggal 10 Maret sekitar pukul 10 pagi.

Takut ada barisan yang mengantre di bandara, apalagi saya berangkat di hari libur yang jadi long weekend bagi yang juga libur di hari Jumat, saya sengaja berangkat dari rumah lebih awal.

Tiga jam sebelum jadwal boarding, saya sudah di bandara. Ada 3 dokumen yang harus dipegang terus karena diperiksa 4 kali. Ketiga dokumen tersebut adalah Kartu Tanda Penduduk (KTP), tiket pesawat, dan lembar hasil pemeriksaan antigen.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN