Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Viral Pilihan

Petani Desa Mendadak Kaya, Perubahan Gaya Hidup Ada Bahayanya

23 Februari 2021   18:03 Diperbarui: 23 Februari 2021   18:04 333 59 10 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Petani Desa Mendadak Kaya, Perubahan Gaya Hidup Ada Bahayanya
dok. tribunnews.com (sumber: kolase TikTok@rizkii.02, suryamalang.com)

Berita tentang para petani di sebuah desa di Kabupaten Tuban, Jawa Timur, yang ramai-ramai membeli mobil, viral di media sosial. Menurut tribunnews.com (17/2/2021), kejadian ini viral di aplikasi TikTok setelah diunggah akun @rizkii.02 pada Minggu (14/2/2021) lalu.

Dari mana sumber uang warga desa tersebut sehingga terlihat truk mengangkut mobil-mobil baru dan berjajar di jalanan kampung? Rupanya, ada proyek pembebasan lahan untuk pembangunan kilang minyak perusahaan Pertamina dan  Rosneft.

Tak heran, ratusan keluarga mendadak menjadi miliarder. Dan ternyata, membeli mobil menjadi pilihan sebagian besar mereka yang menerima "ganti untung" itu. Disebut ganti untung, karena Pertamina membayar dengan harga yang sangat pantas.

Pertamina menjadi contoh yang baik bagaimana cara menghargai tanah masyarakat yang akan dibebaskan. Bukankah dulu ada kesan, tanah yang dibebaskan untuk berbagai proyek, hanya disebut sebagai "ganti rugi" karena dengan uang yang diterima, warga tidak mampu mendapatkan tanah pengganti dengan ukuran dan kualitas yang sama.

Bahkan, tidak jarang pula terdengar kasus di mana uang ganti rugi tidak diterima secara utuh oleh warga yang tanahnya dibebaskan, tapi diduga disunat oleh oknum tertentu.

Kembali ke masyarakat yang menerima ganti untung di Tuban, apakah mereka membeli mobil sekadar ikut-ikutan melihat tetangganya, sehingga tidak mau kalah, atau memang akan menjadi alat yang menunjang aktivitas mereka untuk kegiatan produktif?

Mudah-mudahan, warga yang ramai-ramai membeli mobil, sudah mempertimbangkan dengan matang dan kesimpulannya mereka memang membutuhkan kendaraan roda empat tersebut.

Syukur-syukur bila mobil bisa dimanfaatkan misalnya untuk menunjang aktivitas sang kepala keluarga dalam mencari penghasilan, misalkan dipakai untuk berdagang atau mobilnya disewakan.

Tapi, mengingat sebagian warga tersebut adalah petani, jangan-jangan mobil yang dibelinya lebih banyak menganggur di rumah. Atau pada hari tertentu dipakai untuk jalan-jalan yang tentu menghabiskan biaya untuk membeli bahan bakar atau berbelanja di jalan.

Harus diakui, kebanggaan memiliki mobil punya sensasi tersendiri. Paling tidak, mereka yang punya mobil, apalagi mobil baru, akan dinilai sebagai orang yang berpunya.

Dalam pergaulan antar manusia, kebanggaan seperti itu memang diperlukan. Diperlakukan sebagai seseorang dengan kelas sosial yang lebih tinggi dari sebelumnya, merupakan kebahagiaan tersendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN