Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Love Artikel Utama

Pasangan Tidak Seimbang, Ketika Kegigihan Berbuah Manis

12 Februari 2021   08:27 Diperbarui: 13 Februari 2021   08:50 811 84 13 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pasangan Tidak Seimbang, Ketika Kegigihan Berbuah Manis
ilustrasi pasangan serasi. (sumber: Mukhina1 via kompas.com)

Tersebutlah Hesti, dan suaminya Aldo (keduanya bukan nama sesungguhnya), yang kisah cintanya saya tuliskan di sini. Kebetulan keduanya teman kuliah saya, sehingga saya banyak mengetahui liku-liku perjuangan Aldo hingga akhirnya mampu mempersunting Hesti.

Ya, pada awalnya Aldo ibarat bertepuk sebelah tangan. Tapi, ini sudah diprediksi oleh teman-teman kuliahnya, termasuk saya. Soalnya, Aldo terlalu pede. Padahal, dilihat dari penampilan, nyata sekali Aldo tidak seimbang dengan Hesti. Mungkin Aldo dua atau tiga tingkat di bawah Hesti.

Betapa tidak. Hesti itu kembang kampus. Indikator cantik versi bintang iklan atau bintang film, ada semua pada diri Hesti. Ia tinggi semampai, kulit putih, dan tingkah lakunya juga baik, sehingga banyak sekali cowok yang mengincarnya.

Tapi, Hesti bukan tipe cewek yang ingin memanfaatkan kecantikannya, katakanlah misalnya untuk sering ditraktir cowok atau agar nilai kuliahnya dari dosen laki-laki dapat nilai A.

Hesti cenderung dingin, terutama kepada cowok yang mulai mengarah ingin membina hubungan serius seperti terikat dalam berpacaran. Akhirnya, satu persatu, cowok-cowok pun mundur teratur, kecuali Aldo.

Melihat Aldo yang "tidak tahu diri", salah seorang teman, sebut saja namanya Indra, sempat keceplosan ngomong di depan Aldo. Intinya, Indra mengatakan silakan potong jempolnya, bila Aldo berhasil menggaet Hesti.

Tentu Indra sudah menggunakan logikanya. Kalau ia saja yang lebih cakep dari Aldo, sudah ditolak Hesti, apalagi Aldo yang sedikit lebih pendek dari Hesti dan kulitnya, mohon maaf, berwarna gelap (sama seperti saya, he he). 

Aldo juga bukan anak pintar, kalau ujian sering nyontek ke teman yang lebih pintar. Satu-satunya keunggulan Aldo adalah kenekatannya dan gigih dalam berjuang. Hal ini terbukti, Aldo berhasil berbisnis kecil-kecilan sambil kuliah, sehingga ia punya uang jajan yang cukup, meskipun ayahnya sudah meninggal dan ibunya tidak punya pekerjaan.

Sedangkan Hesti sendiri, kepada salah seorang temannya sudah mengatakan ia tidak akan mau kalau diajak pacaran oleh Aldo. Alasannya bukan karena tampang Aldo yang pas-pasan, tapi karena Aldo suka ngomong ngelantur.

dok. tampang.com
dok. tampang.com
Memang, salah satu ciri khas Aldo adalah suka melucu, yang ironisnya kadang-kadang tidak lucu. Bahkan, dalam suasana orang-orang lagi diskusi yang serius pun, Aldo bisa tiba-tiba nyelutuk untuk lucu-lucuan. Hal ini malah membuat Hesti muak dengan gaya Aldo seperti itu.

Ringkas kata, sampai kedua teman saya itu lulus kuliah dan wisuda, Aldo masih belum berhasil meningkatkan status hubungannya dengan Hesti, masih tetap sebagai teman biasa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x