Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer - Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Film Pilihan

"Parasite", Kesenjangan Itu Hanya Sekadar Asyik Ditonton?

13 Februari 2020   07:10 Diperbarui: 13 Februari 2020   07:15 486 37 10 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Parasite", Kesenjangan Itu Hanya Sekadar Asyik Ditonton?
Banjir di apartemen kumuh di film Parasite (CJ Enm Corporation, dimuat Kompas.com)

Setelah memenangkan predikat sebagai film terbaik pada gelaran Academy Award 2020 yang baru saja diumumkan beberapa hari lalu, film "Parasite", film non-Hollywood pertama yang mendapat posisi terhormat itu, segera memancing keinginan publik buat menontonnya.

Karena bukan penggemar film Korea, saya tidak tahu bahwa Parasite sudah ditayangkan di beberapa bioskop ibu kota dan kota besar lainnya pertengahan tahun lalu.

Kemudian selama beberapa hari pada pertengahan Januari tahun ini, di bioskop tertentu kembali diputar karena banyaknya permintaan waragnet setelah Parasite dinominasikan pada banyak aspek penilaian Academy Award.

Tapi inipun saya lewatkan begitu saja karena lebih tertarik menikmati film "1917" dan "Little Women" yang juga masuk nominasi.  Dugaan saya 1917 akan terpilih menjadi film terbaik.

Ternyata seperti yang disinggung di atas, Parasite-lah yang menggondol film terbaik, sekaligus mengantarkan sang sutradara, Bong Joon Ho, sebagai sutradara terbaik di ajang paling bergengsi untuk perfilman dunia itu. Selain itu masih ada dua kategori lagi yang disabet Parasite.

Untung saja begitu saya mencari informasi di situs salah satu jaringan bioskop, Parasite kembali ditayangkan. Dan betul saja, saya yang menonton di hari kerja, Rabu sore (12/2/2020) di sebuah mal di Jakarta Pusat, mendapati penonton yang penuh. Padahal kondisi seperti itu biasanya hanya ditemukan di akhir pekan atau hari libur.

Karena di Kompasiana sudah ada beberapa tulisan yang membahas kekuatan film ini dan juga tentang sinopsisnya, saya tidak akan mengangkat hal yang sama.

Saya lebih tertarik mengamati kritik sosial yang tajam yang menjadi pesan terselubung Parasite. Ternyata betapa di negara Korea Selatan, yang dari kaca mata kita jauh lebih makmur dari Indonesia, juga punya masalah kesenjangan yang parah.

Tapi tentu saja separah-parahnya di Korea, tidak lebih parah dari di tanah air kita. Apartemen kumuh yang tergambar di Parasite, masih lebih baik dari rumah dari kardus atau triplek bekas di bantaran sungai atau di pinggir rel kereta api di ibu kota Jakarta.

Kebetulan Jakarta dan sekitarnya belum lama ini ditimpa musibah kebanjiran yang tergolong besar. Banyak para pengungsi yang terpaksa hidup ala kadarnya di tenda-tenda pengungsian.

Fenomena ibu kota saat banjir itulah yang langsung terbayang di benak saya ketika menyaksikan adegan kebanjiran di perkampungan kumuh di Seoul, ibu kota Korea Selatan, yang muncul selama beberapa menit di film Parasite.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x