Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Mewujudkan Janji Kampanye Bikin Mules Sri Mulyani

10 Februari 2020   10:10 Diperbarui: 10 Februari 2020   10:20 427 26 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mewujudkan Janji Kampanye Bikin Mules Sri Mulyani
Dok. wartaekonomi.co.id

Janji kampanye adalah jualan utama dalam kontestasi pilpres atau pilkada. Jika banyak program yang menggratiskan rakyat untuk mendapatkan sesuatu atau yang memberikan bantuan keuangan bagi masyarakat yang masuk kelompok kurang mampu, tentu menjadi daya pikat tersendiri.

Sewaktu mengucapkan janji kampanye, mungkin saja belum melalui studi yang mendalam, kira-kira bila nanti dipilih oleh rakyat, apakah janji itu realistis atau justru masuk kategori too good to be true.

Tapi bagaimanapun juga, janji kampanye adalah utang yang harus dilakukan. Jika tidak, tentu reputasi pejabat yang menerima amanah dari rakyat banyak akan turun.

Nah, baru-baru ini muncul berita yang berkaitan dengan dampak negatif dari pemenuhan janji kampanye. Khususnya janji dari pasangan Jokowi-Ma'ruf pada kampanye pilpres 2019 lalu.

Karena janji-janji itulah yang membuat Menteri Keuangan Sri Mulyani merasa mules. Ya, istilah mules biasanya diartikan sebagai sakit perut. Bisa karena terlalu banyak makan makanan yang pedas atau asam. Bisa juga karena masuk angin.

Tapi kalau boleh ditafsirkan, Sri Mulyani bukan menderita sakit perut gara-gara harus mengalokasikan anggaran bagi program pemerintah yang dulu pernah dijanjikan saat kampanye.

Agaknya lebih tepat disebutkan bahwa dalam kapasitasnya sebagai Menteri Keuangan, Sri Mulyani dibikin pusing bagaimana caranya memenuhi janji kampanye.

Seperti dilansir dari detik.com, Sri Mulyani sempat mengucapkan kalimat seperti ini; "Saya sakit perut terus, duh menjanjikan apalagi ini. Janji ini, janji itu,"  ujarnya dalam acara laporan Bank Dunia di Energy Building, Jakarta, Kamis (30/1/2020) lalu.

Memang jadi pertanyaan, pernyataan spontan Sri Mulyani yang mirip orang lagi curhat itu, sebenarnya ditujukan untuk siapa? Kritik terhadap Presiden Jokowi yang notabene adalah bosnya? Apakah sedemikian beraninya Sri Mulyani?

Atau bisa juga hanya keseleo lidah, yang awalnya sekadar bercanda. Tapi akhirnya setelah muncul sebagai berita, mungkin jadi penyesalan bagi ibu menteri yang pernah dapat predikat sebagai menteri keuangan terbaik se-Asia Pasifik itu.

Soalnya ada yang memberikan tanggapan keras, agar Sri Mulyani dipecat saja oleh Presiden Jokowi. Komentar ini datang dari politisi Partai Gerindra, Iwan Sumule, melalui akun twitternya (gelora.co, 30/1/2020).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN