Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Mencoba Memahami Konflik di Kashmir Melalui Novel "Homecoming"

14 Agustus 2019   20:10 Diperbarui: 14 Agustus 2019   20:15 0 14 3 Mohon Tunggu...
Mencoba Memahami Konflik di Kashmir Melalui Novel "Homecoming"
Dua novel tentang Kashmir, yang dibahas pada artikel ini adalah novel Homecoming (dok.privytrifles.co.in dan goodreads.com)

Kebetulan waktu berkunjung ke pameran buku Big Bad Wolf di Serpong, Maret 2019 lalu, salah satu buku yang saya beli adalah novel Homecoming buah karya Shashi Warrier, seorang novelis yang tinggal di Mangalore, India.

Novel tersebut bercerita tentang konflik keluarga dengan latar belakang konflik politik yang tak kunjung berakhir di Kashmir, wilayah yang diperebutkan India dan Pakistan.

Saat ini mayoritas wilayah Kashmir dikuasai India, dan sebagian lain dikuasai Pakistan. Namun pergolakan di wilayah ini adalah tuntutan menjadi negara sendiri yang merdeka.

Hanya saja, entah kenapa, ada kesan media Indonesia tidak begitu antusias mengangkat konflik Kashmir tersebut, sangat berbeda dengan yang terjadi di beberapa negara di Timur Tengah. Padahal etnis Kashmir juga mayoritas beragama Islam.

Mungkin kurangnya perhatian tersebut seiring dengan kurangnya perhatian negara yang berstatus adidaya. Berbeda dengan konflik di Timur Tengah yang melibatkan Amerika Serikat dan Rusia. Selain itu mungkin sangat sedikit warga Indonesia yang berdiam atau beraktivitas di Kashmir.

Contohnya seperti sekarang. Konflik yang telah abadi sejak 1947 atau 72 tahun yang lalu, sedang mendidih (kalau memanas memang sudah biasa). Namun kalaupun diberitakan di media arus utama hanya sebagai berita kecil saja.

Sewaktu merayakan Iduladha beberapa hari yang lalu, banyak masjid di Kashmir yang ditutup oleh pemerintah India. Padahal banyak warga Kashmir perantauan dari berbagai kota di India yang pulang ke kampungnya, tidak saja untuk berhari raya, tapi juga untuk menggerakkan demonstrasi atas dicabutnya status daerah otonomi khusus Kashmir oleh penguasa India.

Dengan demikian Kashmir menjadi wilayah terbuka yang bebas dimasuki etnis India lainnya. Inilah yang ditakutkan warga Kashmir karena komposisi demografinya bisa berubah dan manfaat ekonomi dari wilayah sengketa itu akan dipetik oleh etnis non-Kashmir.

Nah, tentang novel Homecoming, menurut saya mampu menggambarkan kondisi keseharian di Srinagar, salah satu kota utama di Kashmir. Bagaimana masyarakat menyikapi berbagai pembatasan dalam beraktivitas yang dikawal ketat oleh aparat keamanan, terungkap dari ucapan dan tindakan dari tokoh-tokoh rekaannya.

Mungkin kalau dicari kemiripannya dengan yang pernah terjadi di Indonesia, dalam skala yang lebih kecil dialami oleh Aceh waktu menjadi daerah operasi militer dulu atau di Timor Leste waktu bernama Timor Timur sebagai provinsi ke 27 Indonesia.

Novel ini tentang kisah masa tua seorang Javed Sharif yang punya bisnis sukses di New Delhi, ibu kota India. Namun bisnis ini diserahkan pada salah satu putranya karena Sharif ingin menikmati pensiun dan hidup tenang di kampung halamannya, Srinagar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x