Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Artikel Utama

Bukan Hanya Kursi Menteri, Kursi Komisaris BUMN Juga Ramai Jadi Incaran

17 Juli 2019   10:10 Diperbarui: 17 Juli 2019   16:00 0 23 7 Mohon Tunggu...
Bukan Hanya Kursi Menteri, Kursi Komisaris BUMN Juga Ramai Jadi Incaran
Ilustrasi salah satu kantor BUMN. (KONTAN | Daniel Prabowo)

Mohon maaf kalau saya dinilai lancang. Saya yang bukan siapa-siapa ini, tak pernah jadi menteri, tak pernah juga jadi komisaris BUMN, kok berani-beraninya menulis seperti yang terbaca pada judul di atas.

Tapi berbekal pernah bertugas di divisi akuntansi sebuah BUMN yang tentu berhubungan dengan data keuangan, perkenankan saya sekadar menyampaikan pendapat yang jelas-jelas bersifat subjektif.

Meskipun demikian, sebetulnya kalau mau sedikit berusaha mencari informasi yang relevan yang bertebaran di dunia maya, siapapun bisa menulis tentang hal ini dan bebas menyimpulkan sesuai seleranya.

Begini, ada kesan semua partai dan elemen lain yang menjadi pendukung Jokowi-Ma'ruf sedang kasak kusuk mengajukan nama-nama untuk dipertimbangkan menduduki kursi menteri pada kabinet mendatang. 

Namun berkaca pada pengalaman periode sebelumnya, termasuk sebelum Jokowi menjadi Presiden, "jatah" parpol tidak hanya kursi menteri, tapi juga duta besar dan komisaris BUMN.

Nah, dari ketiga posisi di atas, komisaris BUMN yang paling empuk. Pekerjaannya tidak begitu sibuk, biasanya rapat seminggu sekali, dan gajinya tak kalah besar dengan gaji menteri. 

Justru ada unsur penghasilan yang tak diperoleh menteri tapi didapat secara halal oleh komisaris BUMN, yang disebut dengan tantiem. Tantiem ini semacam bonus bagi direksi dan komisaris yang dihitung berupa persentase tertentu dari laba tahunan sebuah BUMN.

Maka jangan heran bila BUMN gemuk yang perolehan labanya di atas Rp 10 triliun per tahun seperti Pertamina, BRI, Bank Mandiri, BNI, dan Telkom, tantiem yang diterima seorang komisaris setiap orangnya per tahun sudah miliaran rupiah.

Hal tersebut bisa dilihat dari annual report masing-masing BUMN. Kecuali Pertamina yang belum go public, BUMN lain yang disebutkan di atas gampang diakses laporan keuangannya.

Dari sisi risiko hukum, komisaris BUMN juga relatif aman. Jarang terdengar bila terjadi suatu kasus di sebuah BUMN yang sampai menyeret komisarisnya. Soalnya komisaris tidak ikut dalam memutuskan hal-hal yang bersifat bisnis atau operasional sehari-hari. 

Komisaris hanya menerima laporan dari direksi dan melakukan fungsi pengawasan. Sedangkan menteri sudah banyak contohnya yang tersandung kasus hukum dan bahkan ada yang dipenjarakan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x