irwan hidayat
irwan hidayat Buruh

MINANGISME | SIKUMBANG | KOMUNIKAS

Selanjutnya

Tutup

Digital Artikel Utama

Kecerdasan Buatan dan Disinformasi, Meneliti Tantangan dan Solusi

1 Mei 2019   18:49 Diperbarui: 2 Mei 2019   12:31 134 3 0
Kecerdasan Buatan dan Disinformasi, Meneliti Tantangan dan Solusi
www.neoma-bs.com

Salah satu teknologi yang akan menjadi pemotor di era revolusi industri 4.0 adalah kecerdasan buatan alias artificial intelligence. Teknologi supercanggih ini tampaknya yang akan menjadi "wajah" dari revolusi industri 4.0. Tetapi seluruh elemen dihadapkan dengan tantangan yang dihadirkan oleh teknologi tersebut khusus nya ancaman disinformasi dalam bidang informasi digital.

Guy Berger, Direktur untuk Kebebasan Berekspresi dan Pengembangan Media di UNESCO, menjelaskan masalah disinformasi dengan menggambar definisi Dewan Eropa dan Uni Eropa.

Perspektif ini melihat disinformasi sebagai konten yang secara sengaja dan sengaja dibuat-buat, tidak benar atau dapat diverifikasi, dan yang diproduksi dengan maksud menghasilkan keuntungan, dan / atau mendorong agenda ideologis atau politik tertentu.

Melalui algoritma media sosial, penargetan mikro dan persuasi, penyebaran 'deep fakes', konten yang dihasilkan AI, dan trolling otomatis, kecerdasan buatan jelas memainkan peran penting dalam penyebaran disinformasi yang cepat.

Namun, kata Berger, AI juga dapat menjadi bagian dari solusi, seperti yang diilustrasikan oleh panel multipihak yang mengeksplorasi masalah saat ini dan kemungkinan cara untuk mengatasinya.

Storyzy adalah sebuah permulaan teknologi yang dibuat tepat untuk mengatasi tantangan yang muncul, dengan menggunakan AI untuk dan mengklasifikasikan sumber-sumber online sesuai dengan probabilitas mereka menyebarkan disinformasi, seperti dijelaskan oleh Pierre-Albert Ruquier, salah satu pendiri dan Direktur Pemasaran.

Namun mengatasi penyebaran disinformasi berdasarkan kecerdasan buatan menimbulkan masalah penting dalam pandangan panelis. 

Wafa Ben-Hassine, Penasihat Kebijakan di LSM Access Now, mencatat bahwa sementara kebencian yang merupakan hasutan untuk melakukan kekerasan harus dilarang sesuai dengan standar internasional, disinformasi tidak selalu ilegal. Namun, tanggapan berbasis AI untuk konten ini sering menyebabkan situasi di mana pidato yang dilindungi oleh hukum internasional akhirnya diturunkan oleh mesin.

Divina Frau-Meigs, Ketua UNESCO untuk "Savoir-Devenir dalam pengembangan digital berkelanjutan: menguasai budaya informasi", menyoroti bagaimana penyebaran informasi yang menimbulkan risiko bagi demokrasi, khususnya dalam kaitannya dengan integritas pemilu.

Marc-Antoine Dilhac, profesor Filsafat di University of Montreal dan Canada Research Chair di Public Ethics, menggemakan keprihatinan ini, menyerukan perhatian pada bagaimana, dengan memberikan data mereka, individu memberi makan algoritma yang melayani kepentingan bisnis dan iklan politik yang ditargetkan.

Elodie Vialle, Kepala Jurnalisme dan Meja Teknologi di Reporters Without Borders, menjelaskan bagaimana "Jurnalis, dan sebagian besar jurnalis perempuan, semakin dilecehkan secara online, melalui kampanye disinformasi yang diperkuat oleh bot". Sementara mengakui bahwa AI dapat mewakili peluang bagi jurnalis (mis. Dengan memfasilitasi pengecekan fakta), informasi palsu menyebar enam kali lebih cepat daripada informasi yang sebenarnya. Dalam situasi ini, jurnalisme perlu diperkuat dan didukung.

Sementara itu, Cordel Green, Direktur Eksekutif Komisi Penyiaran Jamaika, mengidentifikasi gangguan saat ini di ekosistem media sebagai sumber dari banyak tantangan, termasuk untuk badan pengawas. 

Sekelompok kecil perusahaan teknologi mengendalikan jaringan sosial dan telah menjadi pembuat konten dan agregator. Sementara itu, audiensi bergeser online, media tradisional menjadi tidak menguntungkan dan melihat kapasitas mereka berkurang. "Kami kehilangan penjaga gerbang pengecekan fakta,".

Audiens mengangkat poin mereka sendiri: Bagaimana faktor dalam konten, agar AI dapat membedakan metafora, ironi, dan lelucon? Bagaimana jurnalis bisa bertahan di era digital baru? Bagaimana kita bisa mengatasi dampak AI pada hak asasi manusia, dan dalam hal memperkuat ketidaksetaraan dan bias yang ada?

Menyadari bahwa penyebaran disinformasi adalah masalah yang beragam, panel menawarkan beberapa solusi pragmatis.
Ms Ben-Hassine bersikeras untuk secara holistik mengatasi tantangan yang ditimbulkan oleh model bisnis platform media sosial dan cara mereka melakukan pengumpulan data. Dia menganjurkan perlunya kerangka hukum yang tepat mengatur persaingan dan perlindungan data, serta transparansi dalam iklan pemilu.

Baik Profesor Dilhac dan Mr Ruquier menjelaskan bahwa analisis otomatis tentang apa yang merupakan informasi yang salah perlu dilakukan bersama dengan moderator manusia. 

AI akan menjadi yang terbaik ketika digunakan untuk menemukan akun troll dan penipuan, kemudian memberi mereka flag untuk moderator manusia untuk membuat keputusan akhir, kata mereka. Mr Green memiliki pandangan yang sama ketika menyatakan bahwa wartawan harus melihat AI bukan sebagai musuh, tetapi sebagai alat.

Panelis mendukung tanggapan berbagai pemangku kepentingan seperti Jurnalisme Trust Initiative yang dirujuk oleh Ms Vialle, yang menyatukan para manajer media, editor, penerbit, dan regulator. Solusi terbaik untuk melindungi jurnalis dan kebebasan berekspresi terhadap ancaman informasi palsu adalah pengaturan diri, katanya. Demikian pula, platform media sosial harus menghadapi tanggung jawab mereka sambil menghindari privatisasi sensor.

Semua pembicara sepakat tentang pentingnya penelitian lebih lanjut, serta memberdayakan pengguna melalui Media dan Informasi Literasi, dengan Ms Frau-Meigs menyoroti upaya yang sedang berlangsung yang relevan, seperti yang dipromosikan oleh Aliansi Global untuk Kemitraan tentang MIL, Dewan Eropa dan Kelompok Ahli Tingkat Tinggi yang dibentuk oleh Komisi Eropa untuk melawan disinformasi online,