Mohon tunggu...
Irwan Ade Putra
Irwan Ade Putra Mohon Tunggu... Wiraswasta - seorang yang sedang belajar mengajar

Berbuatlah.... Biarkan waktu yang menjawab https://irwanadesaputra.wordpress.com/

Selanjutnya

Tutup

Diary

Romi, TV dan HP

23 Oktober 2021   18:16 Diperbarui: 23 Oktober 2021   18:44 209 4 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Sekilas tidak ada yang luar biasa dari foto ini, selain kumpulan orang-orang yang menatap kearah dinding. Tetapi jika diperhatikan lebih seksama maka akan keliatan ada gambar smartphone didepan patung Yesus Kristus.

Malam ini (22/10/21) Saya dapat kiriman foto dari teman di kampungnya. Romi nama panggilannya, beberapa tahun lalu dia tinggal di Makassar dengan niat untuk berkuliah, namun setelah menyelesaikan kuliahnya beberapa semester dia memutuskan untuk break, istirahat, cuti ataupun apapun namanya. 

Yang pasti dia tidak melanjutkan kuliahnya karena pembayaran SPP yang tidak sanggup dia bayarkan. Setelah itu dia kerja serabutan kesana kemari untuk hanya sekedar bisa maka ini di Kota Anging Mammiri ini.

Singkat cerita kami berkenalan lalu Romi ikut pindah tinggal dibilangan Jln Faisal ke tempat kami dan teman-teman lainnya selalu berkumpul. 

Sampai suatu saat ingin pulang merayakan Natal dikampung halamannya dan tidak kunjung balik lagi karena beberapa alasan, tentu alasan biaya transportasi akomodasi walaupun beberapa minta beli tiket dan sudah dikirimkan tapi tidak juga beranjak sampai orang tuanya berpulang dan memustuskan untuk tetap tinggal.

Dia lahir di Nusa Tenggara Timur tepatnya di  Desa Ceos, Urung Dora Kabupaten Manggarai Timur. Selalu banyak cerita menggelitik yang mengundang tawa, sekaligus miris mendengarnya. 

Seperti saat dia naik kapal pertama kali ke Makassar tahun 2012, setelah tiba dia menghabis waktu sepanjang hari di Jembatan penyebrangan Jln. Pettarani yang menghubungkan jalan depan kantor Antara ke depan Ramayana, tentu jembatan itu sudah tidak ada lagi berganti jalan layang. 

Bersama temannya dia sangat menikmati tiupan angin serta pemandangan mobil dan motor yang tak henti-hentinya lalu lalang dibawah mereka, sangat bahagia karena sudah tiba dikota. 

Sebab waktu dikampung untuk sekadar melihat  mobil atau bepergian sampe kekota dia harus berjalan ke jalan raya, lalu   menunggu beberapa jam dipinggir jalan untuk dapat melihat mobil yang lewat, kalau benar ini berkendara kekota tentu selain menunggu lama juga harus berharap keberuntungan agar mobil tersebut tidak full terisi oleh orang-orang yang juga ingin kekota, jika tidak harus menunggu mobil berikutnya. Mungkin dia terkaget-kaget lagi ketika ke makassar lalu melihat tol layang yang melintang disepanjang jalan pettarani.

Romi setelah beberapa lama, dia selalu mengupdate situasi dikampungnya dengan berbekal smartphone, yang pada saat awal tiba disana  sangat bangga bukan karena membawa Ijazah kelulusan kuliahnya tapi karena ada handphone yang senantiasi dia tentang,  walaupun butuh berjalan dan menaiki pohon untuk hanya mendapatkan signal. Yang penting gaya katanya.. hahahahha

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan