Mohon tunggu...
Irvan Maulana
Irvan Maulana Mohon Tunggu... Penulis - Put Right Man on the Right Place

Pemerhati Bangsa

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Awalnya Tim Anti-PNS Garis Keras, Akhirnya Jadi PNS, Apa yang Terjadi?

20 September 2021   12:02 Diperbarui: 20 September 2021   12:10 115 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Awalnya Tim Anti-PNS Garis Keras, Akhirnya Jadi PNS, Apa yang Terjadi?
sumber: republika.co.id

Tak seorang pun tahu apa yang berubah di masa depan. Sepertinya ungkapan "jangan terlalu membenci karena bisa jadi cinta", cocok menggambarkan situasi ini.

Banyak kaum idealis yang sekuat tenaga mempertahankan idealisme mereka sendiri, pada akhirnya harus tunduk dan bertekuk lutut dengan belenggu yang mereka buat sendiri.

Saya menjadi saksi betapa banyak teman-teman yang seakan mencemooh kehidupan PNS, namun pada akhirnya mereka yang anti-PNS (tidak ingin menjadi PNS) ikut terseret derasnya aliran pendaftaran CPNS tahun ini. Apa yang membuat mereka tiba-tiba melunak dan tergoda untuk menjadi PNS?

1. Meneruskan Cita-Cita Orang Tua

Mungkin ada sebagian orang tua yang menginginkan anaknya mengikuti jejak mereka menjadi PNS. Orang tuanya hakim, anaknya juga hakim. Orang tuanya dokter, anaknya juga dokter. Orang tuanya PNS, anaknya juga PNS. Atau bahkan banyak orang tua yang bukan PNS ingin melihat anaknya menjadi PNS. Bahkan ada orang tua seakan memohon untuk anaknya menjadi PNS, walaupun untuk jangka waktu yang pendek kemudian pensiun dini, yang jelas ingin anaknya jadi PNS. Melihat besarnya keinginan orang tua, terkadang sanga anak mengalah dan mengorbankan idealismnya dan kemudian ikut tes CPNS.

2. Ingin Dekat Orang Tua di Kampung

Ada juga yang berniat mulia ingin merawat orang tua di kampung, padahal di Jakarta ia sudah memiliki karir yang mapan. Tak tega membiarkan orang tuanya seorang diri, mereka rela meninggalkan gemerlapnya ibukota untuk kembali ke kampung lewat jalur tes CPNS.

3. Tergoda "Comfort Zone"-nya PNS

Namanya juga godaan, yang awalnya sama sekali tidak ingin menjadi PNS tiba-tiba ikut tes CPNS juga. Melihat nyamannya hidup beberapa golongan PNS membuat dia tergoda untuk menikmati kehidupan PNS, bahkan ia rela ditugaskan ke ujung Indonesia meninggalkan keluarga.

4. Terjebak Dengan Kata "Iseng" atau "Coba-Coba"

Banyak sekali yang hanya ingin mencoba dan menguji diri 'seberapa' pintar saya untuk bisa lolos tes CPNS?. Tak disangka jalan "coba-coba" malah menjadi takdir menjadi PNS. Cocok dengan ungkapan "Makanya jangan coba-coba, sekali coba bisa langsung jatuh hati" dan masih banyak lagi cerita paradoks menjadi PNS.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan