Mohon tunggu...
Dian S. Hendroyono
Dian S. Hendroyono Mohon Tunggu... Freelancer - Life is a turning wheel

Pura-pura bahagia itu gampang. Yang susah itu pura-pura langsing. Kata salah satu pegiat media sosial. 😊😊😊

Selanjutnya

Tutup

Healthy Artikel Utama

Menjadi Paranoid Kelar Pandemi Covid-19 atau Hanya Waspada?

16 September 2022   12:30 Diperbarui: 19 September 2022   13:31 240 26 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Selama pandemi dan setelahnya, masker tetap dipakai. (Sumber: Engin Akyurt/Unsplash)

Ada berita dari Organisasi Kesehatan Dunia alias WHO bahwa akhir dari pandemi Covid-19 telah di depan mata. Sejenak lagi pandemi akan berakhir. Benarkah?

WHO mengeluarkan pernyataan itu dengan dasar bahwa jumlah kematian akibat Covid-19 saat ini mencapai angka paling rendah sejak Maret 2020. Paling rendah, tapi tetap saja ada korban.

β€œKami tidak pernah berada di posisi paling baik menjelang akhir pandemi. Memang belum akan berakhir, namun berhentinya pandemi sudah di depan mata,” kata Direktur Jendreal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, Rabu, 14 September 2022, melalui situs WebMD.

Apakah memang benar pandemi Covid-19 akan segera berakhir? Begitu saja? Apapun kata WHO, saya yakin ratusan juta bahkan miliaran penduduk Bumi sudah berubah sejak pandemi dimulai.

Saya misalnya. Sebelum ada yang namanya Covid-19, saya selalu takjub dengan mereka yang rajin pakai masker, menutupi mulut dan hidung mereka.Β 

Setiap hari. Setiap saat, terutama di kendaraan umum. Tak peduli cuaca sedang panas. Ketika itu, saya selalu berpikir apakah mereka bisa bernapas?

Lalu, Covid-19 tiba di Indonesia pada Maret 2020. Memakai masker menjadi wajib. Bahkan, sampai-sampai ada β€˜hukuman’ jika tidak memakai masker saat keluar rumah.Β 

Saya juga harus membiasakan diri memakai masker. Pengap untuk pertama kali, namun lama kelamaan, masker menjadi barang wajib dipakai, tak terlepaskan, macam membawa hapeΒ saat keluar rumah.

Dua tahun berlalu dan saya merasakan perubahan yang lumayan drastis. Kini, banyak orang yang dengan cueknya berjalan-jalan tanpa memakai masker. Bahkan di tengah kerumunan! Asyik berwisata, berkerumun di tempat-tempat pariwisata.

Sekali lagi, saya menjadi takjub. Namun, takjubnya sudah berbeda dibanding dua tahun lalu. Kali ini saya takjub karena β€˜keberanian’ mereka untuk tidak memakai masker ketika berada di luar rumah, di tengah kerumunan, saat kumpul-kumpul. yang namanya social distancing sudah dilupakan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan