Mohon tunggu...
Dian S. Hendroyono
Dian S. Hendroyono Mohon Tunggu... Bediende Kucing-kucing

Lebih dari 20 tahun bekerja di Tabloid BOLA. Kini menjadi manusia "sipil", menulis tetap menjadi kesukaan dan tentu saja senantiasa menjadi penikmat sepak bola.

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Berubahnya Paradigma Sepak Bola Italia

22 Juni 2021   21:11 Diperbarui: 22 Juni 2021   23:42 200 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berubahnya Paradigma Sepak Bola Italia
Italia di Euro 2020 berubah banyak sejak gagal lolos ke Piala Dunia 1998. (Sumber: Report Wire Online)

Kalau bicara sepak bola Italia biasanya tidak jauh dari istilah catenaccio. Secara harafiah, catenaccio berarti gerendel atau gembok. Sepak bola Italia beken dengan sistem pertahanannya yang ketat. Pasang gemboknya dan buang kuncinya! 

Salah satu ciri khas sistem itu adalah sangat mengandalkan peran seorang sweeper. Selain bertahan, sweeper juga diminta untuk jeli melihat bola dan lokasi teman-temannya yang berada lebih di depan. Sebab, sweeper, dalam kondisi yang tepat, bisa memulai serangan balik secara tiba-tiba.

Lucu memang, serangan hanya mengandalkan serangan balik. Namun, dari tahun ke tahun, dari dekade ke dekade, di mana semakin banyak pemain asing yang berlaga di Serie A dan juga level lainnya di Italia, catenaccio semakin luntur.

Contohnya terlihat nyata tahun ini, di mana Italia berlaga di Euro 2020. Setelah absen pada Piala Dunia 2018, Italia tampil kembali dengan transformasi yang dilakukan oleh pelatih Roberto Mancini.

Italia tampil tak kenal takut, sebuah tim yang mengandalkan serangan, bukan bertahan. Orang bilang menyerang adalah pertahanan terbaik. Itulah yang dilakukan oleh Italia. Mereka rajin menyerang, membuat tim lawan repot dan tidak punya waktu untuk menyerang.

Hingga kelar fase grup Euro 2020, Italia berada di puncak klasemen Grup A, sembilan poin diraih, dan membuat Wales, Swiss, dan Turki tidak bisa mencetak satu gol pun. Sementara itu, anak-anak Mancini bisa membuat tujuh gol.

Lalu, bagaimana Italia bisa berubah seperti itu? Jawabannya ada di klub-klub Italia, mereka yang rajin menghasilkan pemain muda dan percaya pada mereka.

Sassuolo, Atalanta, dan Napoli adalah jawaban dari transformasi Italia. Ketiga klub itu mengadopsi gaya menyerang, yang biasa dilihat di sepak bola Eropa secara umum.

Atalanta dan Sassuolo, menurut situs Chron Sports, juga ahli dalam mempromosikan pemain muda ke tim senior. Selama berdekade, Italia memberlakukan sistem "urut kacang"; yang pemain lokal yang masih muda harus menunggu giliran bermain di belakang pemain senior. Bahkan, pemain-pemain Amerika Selatan, meski mereka masih muda, tetap saja mendapat jam terbang lebih banyak dibanding pemain muda lokal.

Para penonton Euro 2020 menyaksikan tandem asal Sassuolo, Manuel Locatelli dan Domenico Berardi, plus gelandang Atalanta, Matteo Pessina, menjadi bintang-bintang muda yang menyeruak di antara pemain-pemain lain yang sudah lebih lama berlaga bersama tim nasional Italia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN