Mohon tunggu...
Irma Alfiyanti
Irma Alfiyanti Mohon Tunggu...
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Mampukah Kita Swasembada Kedelai?

13 Januari 2019   22:41 Diperbarui: 13 Januari 2019   23:03 163 1 0 Mohon Tunggu...
Mampukah Kita Swasembada Kedelai?
Kedelai (dok. ANTARA/Regina Safri)

Tahun 2020 nanti, Kementerian Pertanian (Kementan) mencanangkan Indonesia sudah bisa swasembada kedelai. Tapi bila kita melihat tren produksinya, target itu seperti jauh panggang dari api.

Berdasarkan data BPS pada 2018, produksi kedelai Indonesia masih belum dapat memenuhi kebutuhan dalam negeri yang mencapai lebih dari 3 juta ton per tahun. Kemampuan kita menghasilkan kedelai di 2018 kemarin hanya sebesar 982.598 ton, sehingga perlu melakukan impor sebanyak 2,6 juta ton untuk menutupi kekurangan produksi dalam negeri.

Selisih produksi yang besar ini perlu dipertimbangkan karena masih terlalu jauh untuk melakukan swasembada. Apalagi kebutuhan kedelai akan terus meningkat seiring dengan pertumbuhan industri tahu-tempe dan turunannya.

Rasa pesimis untuk swasembada kedelai semakin kuat melihat jumlah impor yang meningkat dari tahun 2015 hingga 2018.

Berdasarkan catatan Kementerian Pertanian, impor pada tahun 2015 dan 2016 berjumlah sekitar 2,3 juta ton. Pada 2017, naik menjadi 2,7 juta ton dan sempat turun menjadi 2,6 juta ton pada tahun lalu.

Sementara itu jumlah produksi kedelai pada rentang waktu yang sama mengalami fluktuasi. Pada 2015, produksi mencapai 963.183 ton dan turun menjadi 859.653 ton pada 2016. Tingkat produksi semakin turun pada 2017, yakni 538.728 ton dan mengalami peningkatan pada tahun lalu yang mencapai 982.598 ton.

Memproduksi kedelai tidak segampang Kementan merancang targetnya. Kedelai adalah jenis tanaman yang membutuhkan kelembapan tanah cukup dan suhu relatif tinggi untuk pertumbuhan optimal. Sedangkan, di Indonesia, curah hujan yang tinggi pada musim hujan sering berakibat tanah menjadi jenuh air.

Mulai klaim dan janji (meme edit pribadi)
Mulai klaim dan janji (meme edit pribadi)
Drainase yang buruk juga menyebabkan tanah juga menjadi kurang ideal untuk pertumbuhan kedelai. Apalagi petani kita belum menjadikan kedelai sebagai tanaman utamanya, sehingga ia ditanam dengan pola rotasi dengan tumbuhan lain.

Sejauh ini, belum terlihat upaya yang signifikan dari Kementan untuk menggenjot produksi kedelai dalam negeri. Baru ada wacana untuk menargetkan tumpang sari 1,05 juta hektare atau setara luas pertanaman 21, juta hektare. Selain itu, 500 ribu hektare rawa di sejumlah daerah juga akan dimanfaatkan, termasuk di Sumatera Selatan dan Kalimantan Selatan.

Republika


Kementan juga baru menggodok wacana agar importir kedelai juga diwajibkan menanam di dalam negeri.

Sekarang sudah tahun 2019. Itu artinya, target swasembada sudah tinggal satu tahun lagi. Entah masih masuk akal atau tidak, segala daya upaya tadi untuk meningkatkan produksi kedelai kita.

VIDEO PILIHAN