Mohon tunggu...
Muhamad Irfan Prasetyo
Muhamad Irfan Prasetyo Mohon Tunggu... Blogger

Mahasiswa, Belajar menulis, Blogger aktif. Penggemar Sepakbola dan fans setia AC Milan. website: https://prasetyoirfan.wordpress.com/

Selanjutnya

Tutup

Bulutangkis Pilihan

Emas dan Perak, Hasil Realistis Tim Beregu Bulutangkis Indonesia

6 Desember 2019   07:57 Diperbarui: 6 Desember 2019   07:59 131 1 1 Mohon Tunggu...
Emas dan Perak, Hasil Realistis Tim Beregu Bulutangkis Indonesia
Tim beregu putra merayakan keberhasilannya meraih medali emas SEA Games 2019 (sumber: bola.kompas.com)

Indonesia sukses menambah perolehan medali di ajang SEA Games Filipina 2019. Dari cabang olahraga (cabor) Bulutungkis kategori beregu, Indonesia berhasil memperoleh 1 emas dan 1 perak.

Tim beregu putra berhasil mencapai target emas dan berhasil mempertahankan status juara bertahan sejak SEA Games 2007 lalu. Medali emas yang diperoleh tim beregu putra juga menjaga tradisi emas bulutangkis beregu putra di SEA Games.

Di final beregu putra, Indonesia bersua Malaysia setelah mengalahkan perlawanan Thailand di babak semifinal. Di laga tersebut, Indonesia menurunkan Jonatan Christie , Anthony Sinisuka Ginting, dan Shesar Hiren Rhustavito di nomer tunggal putra. Sementara pasangan Fajar Alfian/Rian Ardianto dan Wahyu Nayaka/Ade Yusuf turun di nomer ganda putra.

Laga sarat gengsi tersebut akhirnya dimenangkan Indonesia dengan skor 3-1 atas musuh bebuyutan Malaysia. Di laga final itu, hanya pasangan Fajar/Rian yang gagal menyumbang angka untuk Indonesia. Sementara Jojo dan Ginting sukses menyumbang angka.

Di pertandingan keempat, Wahyu/Ade berhasil memenangkan pertarungan atas ganda Malaysia dan memastikan medali emas bagi Indonesia. Bagi Wahyu/Ade, ini merupakan SEA Games pertama bagi mereka. Debut mereka kali ini begitu spesial karena sukses menyumbang emas di kesempatan pertama mereka.

Indonesia sukses menjaga tradisi emas beregu putra cabor bulutangkis (sumber: badmintalk)
Indonesia sukses menjaga tradisi emas beregu putra cabor bulutangkis (sumber: badmintalk)
Sementara tim beregu putri Indonesia hanya berhak mendapat medali perak setelah di laga final kalah dari tim Thailand. Hasil yang diperoleh tim beregu putri bisa dibilang hasil yang realitis. Sangat realistis malahan. Thailand yang mendapat medali emas memang telah menguasai kategori beregu putri sejak SEA Games 2011 lalu.

Terakhir kali Indonesia memperoleh medali emas kategori beregu putri adalah di SEA Games 2007. Ketika itu, Indonesia sukses mengawinkan medali emas beregu putra dan putri. Bahkan tim bulutangkis Indonesia menyapu bersih semua kategori bulutangkis yang dipertandingkan. Hasil seperti itulah yang sebetulnya dikehendaki, namun sayangnya tim beregu putri yang dimotori Fitriani dan Gregoria di nomer tunggal putri gagal meraih medali emas sehingga sapu bersih medali dipastikan gagal.

Penampilan tim beregu putra berbeda dengan tim putri. Tim putra yang dimotori Jonatan Christie dan Anthony Ginting ternyata masih terlalu tangguh bagi lawan-lawannya di Asia Tenggara. Jojo dan Ginting sengaja diturunkan di kategori beregu putra memang khusus diandalkan untuk meraih medali emas.

Keduanya yang merupakan pebulutangkis 10 besar BWF berhasil menjawab kepercayaan tim pelatih dengan menyapu bersih pertandingan tunggal putra yang mereka jalani di kategori beregu putra dengan kemenangan.

Sukses yang diraih Jojo dan Ginting sayangnya tidak bisa ditiru oleh Fitriani di tim beregu putri. Fitri selalu kalah di 3 pertandingan yang ia jalani bersama tim beregu putri.

Hasil yang bisa dibilang mengecewakan, pasalnya Fitri merupakan salah satu pebulutangkis putri terbaik Indonesia saat ini dan menjadi andalan tunggal putri di tim beregu putri bersama Gregoria dan Ruselli. Hasil buruk di kategori beregu membuat tim pelatih akhirnya memilih menurunkan Ruselli Hartawan menggantikan Fitriani di kategori perorangan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN