Mohon tunggu...
Irfandy Dharmawan
Irfandy Dharmawan Mohon Tunggu... Lainnya - Freelancer

Mengarungi Samudra Hukum, berlabuh di Dermaga Filsafat, dan Berlayar di Lautan Politik. Seorang Sarjana Hukum yang sedang menambahkan cerita di Perpustakaannya

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop Pilihan

Tirai Ditutup: Akhir Kisah Drama Pilpres 2024 di Panggung MK

23 April 2024   10:00 Diperbarui: 23 April 2024   10:07 224
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi Drama Sengketa Pilpres 2024 di MK (Sumber: Ilustrasi Ai)

Awal Dimulainya Drama

Ketika panggung politik Indonesia berubah menjadi sebuah teater besar, Pilpres 2024 tidak sekadar pemilihan, melainkan pementasan drama epik yang siap menghibur. Dengan skenario yang telah disusun sedemikian rupa, penggugat-penggugat berperan sebagai aktor yang mempertaruhkan nasibnya di panggung Mahkamah Konstitusi dengan judul "Sidang Sengketa Pilpres". Lupakan sekjen-sekjen partai, di sini kita berbicara tentang para sutradara politik yang mengorkestrasi intrik dan suspense, membuat penonton (baca: rakyat) terpaku, menanti setiap adegan.

Dalam saga ini, tak ada skrip yang bisa ditebak. Kita menyaksikan bagaimana Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo, dua tokoh utama drama ini, mengajukan klaim mereka atas hasil Pilpres melalui sidang sengketa pilpres dengan penuh gay bak seperti aktor kawakan yang menuntut peran lebih dalam sekuel film blockbuster. Mereka hadir bukan hanya untuk membela hak mereka, tetapi juga untuk menunjukkan bahwa dalam politik, seperti dalam sinetron, plot twist adalah makanan sehari-hari. Jangan berkedip, atau Anda mungkin akan melewatkan momen paling krusial: keputusan MK yang bisa saja lebih menegangkan dari season finale Game of Thrones!

Para Aktor Utama dan Plot Cerita

Memasuki babak kedua dari drama Pilpres 2024, dua figur ini tak hanya menjadi bintang di panggung politik tetapi juga pahlawan dalam gugatan konstitusional mereka masing-masing. Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo, dua tokoh dengan pengaruh besar di peta politik Indonesia, naik ke panggung dengan harapan yang lebih besar dari sekadar suara pemilu; mereka berharap akan keajaiban hukum yang bisa membalikkan keadaan. Dengan kisah yang penuh gairah dan petualangan melawan 'kekuatan jahat', mereka membawa klaim dan tuntutan ke meja hijau MK, berharap dapat menarik simpati para hakim dan mungkin, penonton di rumah yang menonton drama ini melalui layar berita.

Anies, dengan kacamata intelektualnya, mengajukan klaim tentang pelanggaran yang luas dan sistematis, seolah-olah menggarisbawahi setiap adegan kecurangan dengan spidol neon. Sementara itu, Ganjar, si anak hilang politik, menuding ada kecurangan yang mencukupi untuk merubah hasil pesta demokrasi tersebut. Mereka berdua menghadirkan sebuah plot yang bisa dibilang klise dalam drama politik: klaim kecurangan pemilu. Namun, seperti sutradara yang cerdik, mereka menambahkan bumbu dramatisasi yang cukup untuk membuat kita bertanya-tanya, apakah ini benar-benar terjadi atau hanya bagian dari skenario yang lebih besar?

Di balik layar, MK sebagai sutradara akhir dari drama ini, menimbang dan mengukur setiap bukti dan argumen yang diajukan. Seolah-olah dalam sebuah episode detektif, MK mencoba memecahkan misteri di balik klaim-klaim yang dibuat oleh kedua kandidat ini. Apakah ini benar-benar sebuah pelanggaran massal atau hanya kesalahpahaman yang dibesar-besarkan? Penonton diajak untuk menebak-nebak, sementara di panggung hukum, hakim-hakim berdiskusi, berdebat, dan akhirnya menulis skenario akhir yang akan menentukan nasib kedua bintang politik tersebut dan, tentu saja, arah demokrasi Indonesia.

Adegan Puncak: Persidangan yang Dramatis

Dengan semua mata tertuju pada panggung Mahkamah Konstitusi, persidangan berlangsung layaknya final sebuah kompetisi menyanyi nasional---tapi tanpa glitter dan konfeti. Di sini, bukan suara merdu yang diadu, melainkan argumentasi hukum yang tajam dan bukti yang ditumpuk setinggi Gunung Merapi. Anies dan Ganjar, kini bukan lagi hanya kandidat presiden, mereka adalah aktor utama dalam drama hukum yang menentukan siapa yang paling pantas mendapatkan kursi kepresidenan. Tiap sesi persidangan dipenuhi dengan drama, rebutan mikrofon, dan sesekali 'plot twist' dari saksi yang tidak terduga, menambah ketegangan seolah-olah penulis skenario terbaik Hollywood sedang berada di balik layar.

Tak ketinggalan, hakim-hakim MK yang dengan serius (atau setidaknya berusaha terlihat serius) mendengarkan dan mencatat setiap kata yang terucap, mencoba membedah setiap narasi dan menguji setiap alibi yang diberikan. Dalam ruang sidang yang bergema, setiap kata terasa seperti gong yang membahana, memberi tanda akan berakhirnya satu babak penting dalam sejarah politik Indonesia. Penonton di rumah dibuat bertanya-tanya, "Apakah keadilan akan berpihak kepada si pembela kebenaran atau ini hanya akan menjadi episode lain dari serial 'Politikus Indonesia yang Tak Kunjung Usai'?" Saat tirai sidang hampir menutup, semua masih menunggu nafas terakhir drama ini, berharap tidak ada spin-off yang tidak perlu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun