Mohon tunggu...
Eko Irawan
Eko Irawan Mohon Tunggu... Sejarawan - Penulis Tema Sastra, Budaya, Astronomi, Sejarah dan Ekonomi Kreatif

Menulis Mengabadikan Inspirasi

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Merdeka (Seri 100 Tahun Chairil Anwar)

3 Agustus 2022   13:22 Diperbarui: 3 Agustus 2022   13:24 110 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Dokpri Reenactor Ngalam

Merdeka

Maju. Bagimu negeri. Menyediakan api. Merdeka itu mahal Bung. Taruhan nyawa. Kau tak tahu? Kau tak paham? Atau tak peduli?

Maju. Serbu. Serang. Terjang. Tembakan senapanmu. Dor. Dor. Dor. Merdeka atau mati. Itu tumbal jiwa, bukan gratis hadiah penjajah. Bukan simsalabim, tiba tiba ada. Apa merdeka itu, tak penting bagimu? Perjuangan ini berdarah darah.

Kita adalah generasi penerus. Menikmati merdeka. Ayo bung Bangkit. Bisa apa kamu. Tunjukan. Indonesia, bangsa yang besar. Dan kamu, pasti bisa.

Merdeka. Merdeka. Merdeka.

Malang, 3 Agustus 2022
Ditulis oleh Eko Irawan
Untuk Seri 100 Tahun Chairil Anwar

Catatan : sebagian kalimat menyadur dari puisi Chairil Anwar, berjudul ,Maju.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan