Mohon tunggu...
I Nyoman  Tika
I Nyoman Tika Mohon Tunggu... Dosen - Dosen
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

menulis sebagai pelayanan. Jurusan Kimia Undiksha, www.biokimiaedu.com, email: nyomanntika@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Nature Pilihan

Mengenal Senyawa Bioaktif Madu dan Kehidupan Lebah yang Semakin Terdesak?

8 Juni 2024   15:34 Diperbarui: 8 Juni 2024   16:57 184
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Lebah Madu (Sumber wikipedia)

Selama beberapa dekade terakhir, lebah madu menghadapi semakin banyak pemicu stres. Di luar faktor stres individu, sinergi di antara faktor-faktor tersebut telah diidentifikasi sebagai faktor kunci dalam peningkatan kematian koloni lebah. Namun, interaksi ini sangat banyak dan kompleks serta memerlukan penelitian lebih lanjut. 

Di sini, sejalan dengan kebutuhan khalayak  akan pemahaman sistemik mengenai ancaman yang ditimbulkannya terhadap kesehatan lebah, kita perlu meninjau interaksi antara virus-virus lebah madu. Karena virus merupakan parasit obligat, interaksi antar virus tidak hanya bergantung pada virus itu sendiri tetapi juga pada respon imun lebah madu. Ini kajian yang  sangat menarik . Bagaimana mekanisme kebertahanan lebah terhadap berbagai gangguan ekosistem.

Keberlanjutan pertanian kita sangat bergantung pada jasa penyerbukan yang disediakan oleh lebah. Menurunnya populasi lebah liar dan meningkatnya kematian lebah madu di musim dingin disebabkan oleh berbagai faktor stres yang saling berinteraksi . Oleh karena itu, sangat penting untuk lebih memahami fisiologi dan perilaku lebah secara keseluruhan. 

Untungnya, selama dekade terakhir, upaya penelitian besar telah dilakukan untuk mempelajari interaksi antara kategori pemicu stres, yaitu pestisida, urbanisasi ruang alam, pertanian intensif dan monokultur, perubahan iklim, parasit, dan patogen dan dinamika imunitas lebah madu saat menghadapinya, terus dipelajari.   Namun, penyakit lebah madu, dan beberapa penyakit virus, khususnya, masih belum diteliti.

Lebah madu yang dalam bahasa Latin disebut Apis, menggunakan nektar yang dikumpulkan dari tumbuhan untuk menghasilkan madu setelah regurgitasi dan pencernaan nektar. Beberapa senyawa biologis dari lebah madu ditambahkan selama pembentukan madu. Lebah madu menyimpan madu untuk digunakan selama musim dingin. Sayap mereka mengipasi madu untuk menguapkan kandungan air dalam nektar untuk menghindari fermentasi madu. Madu telah digunakan untuk mengobati berbagai penyakit seperti gangguan lambung, luka bakar pada kulit dan bisul . Saat ini, ada dua jenis madu yang diproduksi secara global: madu tradisional Apis mellifera dan madu lebah tak bersengat. Madu telah dilaporkan memiliki manfaat kesehatan yaitu antioksidan , anti-proliferasi , dan anti-bakteri .

Kepada para pembaca kompasiana, saya ingin menyampaikan rangkuman  lebah madu dan komposisi senyawa bioaktif  madu dari berbagai sumber ilmiah, moga bermanfaat.

SELAYANG PANDANG LEBAH MADU

Dari laman wikipedia disebutkan, bahwa Lebah madu  adalah serangga terbang eusosial dalam genus Apis dari kelompok lebah, semuanya berasal dari daratan Afro-Eurasia. Setelah lebah menyebar secara alami ke seluruh Afrika dan Eurasia, manusia bertanggung jawab atas distribusi kosmopolitan lebah madu saat ini, memperkenalkan banyak subspesies ke Amerika Selatan (awal abad ke-16), Amerika Utara (awal abad ke-17), dan Australia (awal abad ke-19).

Lebah madu terkenal karena konstruksi sarang kolonialnya yang abadi dari lilin, ukuran koloninya yang besar, serta kelebihan produksi dan penyimpanan madu, menjadikan sarangnya sebagai target mencari makan yang berharga bagi banyak hewan, termasuk musang madu, beruang, dan pemburu  ( manusia) yang berperan sebagai  pengumpul madu. 

Hanya 8 spesies lebah madu yang masih hidup yang dikenali, dengan total 43 subspesies, meskipun secara historis 7 hingga 11 spesies telah dikenali. Lebah madu hanya mewakili sebagian kecil dari sekitar 20.000 spesies lebah yang diketahui.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Nature Selengkapnya
Lihat Nature Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun