Mohon tunggu...
I Nyoman  Tika
I Nyoman Tika Mohon Tunggu... Dosen - Dosen

menulis sebagai pelayanan. Jurusan Kimia Undiksha, www.biokimiaedu.com, email: nyomanntika@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Tekno Pilihan

Mengenal Sifat-sifat Komponen Biogas

27 Februari 2023   23:48 Diperbarui: 28 Februari 2023   00:31 342
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Di pinggiran danau Buyan dan Tamblingan,Desa pancasari, di pinggiran hutan Batukau saya bersama mahasiswa membantu salah satu  peternak  untuk mengolah kotoran ternaknya menjadi biogas. Setelah dilakukan beberapa diskusi dan simulasi akhirnya dibangun instalasi dengan 1100 liter. Ada hal menarik yang saya tambahkan yaitu dengan  penambahan konsorsium mikroba lokal, untuk menghasilkan  lebih optimal  gas metana  yang dihasilkan.

Produk yang diharapkan kualitas metana yang tinggi, serta  limbahnya kotoranya  dapat digunakan sebagai  pupuk C/N lebih tinggi sehingga dapat mengurangi penggunaan pupuk kimia, sehingga dapat mencegah kelebihan pupuk kimia. Dan, tulisan ini mengungkapkan sifat-sifat komponen  biogas.

Perlu di ketahui, bahwa Biogas adalah salah satu sumber daya terbarukan yang paling menarik karena kemampuannya mengubah limbah menjadi energi. Biogas dihasilkan selama proses pencernaan anaerobik dari berbagai sumber limbah organik dengan kombinasi terutama CH4 (~50 mol/mol), CO2 (~15 mol/mol), dan beberapa jejak gas. Persentase jejak gas ini terkait dengan kondisi operasi dan bahan baku. Karena kotoran dari gas sisa, biogas mentah harus dibersihkan sebelum digunakan untuk banyak aplikasi. Oleh karena itu, pembersihan, peningkatan, dan pemanfaatan biogas menjadi topik penting yang banyak dipelajari dalam beberapa tahun terakhir.

Kemudian, dengan menggunakan perkembangan terkini, dijelaskan metode pembersihan yang telah digunakan untuk menghilangkan komponen yang tidak diinginkan dalam biogas. Selain itu, proses peningkatan ditinjau secara sistematis sesuai dengan teknologinya, rentang pemulihan, dan metode mutakhir di bidang ini, terkait perolehan biometana dari biogas. Selain itu, metode peningkatan ini telah ditinjau secara komprehensif dan dibandingkan satu sama lain dalam hal konsumsi listrik dan kehilangan metana.

Dokpri
Dokpri

Perbandingan ini mengungkapkan bahwa scrubbing amina adalah salah satu metode yang paling menjanjikan dalam hal kehilangan metana dan kebutuhan energi dari sistem. Pada bagian pemanfaatan biogas, biogas mentah dan biometana telah dinilai dengan data terbaru yang tersedia dari literatur sesuai dengan area dan metode penggunaannya. Tampaknya biogas dapat digunakan sebagai biofuel untuk menghasilkan energi melalui CHP dan sel bahan bakar dengan efisiensi tinggi. Selain itu, dapat digunakan dalam mesin pembakaran internal yang mengurangi emisi gas buang dengan menggunakan biofuel.


Terakhir, produksi bahan kimia seperti biometanol, bioetanol, dan alkohol yang lebih tinggi sedang dalam tahap pengembangan untuk pemanfaatan biogas dan dibahas secara mendalam. Tinjauan ini mengungkapkan bahwa sebagian besar pendekatan pemanfaatan biogas masih dalam tahap awal. Kesenjangan yang membutuhkan penyelidikan lebih lanjut di lapangan telah diidentifikasi dan disorot untuk penelitian di masa depan

Pada bagian ini, teknologi terbaru untuk perbaikan dan peningkatan biogas serta proses methanasi biologis yang dihasilkan dirangkum. Makalah ini membahas prinsip-prinsip utama dari berbagai metode pemutakhiran, fitur/konsekuensi teknis dan ilmiah untuk efisiensi biometanasi, tantangan yang perlu ditangani untuk perbaikan lebih lanjut, dan penerapan konsep pemutakhiran.

Seperti disebutkan pada bagian sebelumnya, rasio CH4 dan CO2 dalam biogas sebagian besar berkisar antara 50--70% dan 30--50%, tergantung sebagian pada kandungan organik dan pH substrat. Selain gas CH4 dan CO2, biogas mungkin mengandung gas N2 dalam rentang konsentrasi 0--3% tergantung pada volume ruang head pada awal produksi gas di dalam reactor. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun