Mohon tunggu...
I Nyoman  Tika
I Nyoman Tika Mohon Tunggu... Dosen - Dosen

menulis sebagai pelayanan. Jurusan Kimia Undiksha, www.biokimiaedu.com, email: nyomanntika@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Diskusi Bisma dengan Pandu Dewanata

17 Agustus 2021   20:44 Diperbarui: 17 Agustus 2021   20:48 164 4 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

BISMA DAN PANDU DEWANATA

Hidup yang dilakoni dengan kerendahan hati, berbeda hasilnya. Begitu banyak orang meyakini, sebab jika diri selalu merasa hebat akan sulit untuk menghargai orang lain. maka anda sulit mendapatkan ilmu. Akibatnya, Anda stagnan di tempat anda semula, anda bergerak namun tak pernah bisa beranjak.

Petuah yang arif bertutur jernih, selalu menasihati saban hari, yaitu bagaikan padi yang semakin berisi akan semakin merunduk. Sebab di atas langit masih ada langit. Hidup merupakan pelajaran panjang dalam kerendahan hati. Lebih-lebih dalam mencari ilmu. Mengapa demikian?

Manusia wajib mencari ilmu, Siapa yang menempuh jalan untuk mencari ilmu, maka Tuhan akan memudahkan baginya jalan menuju surga. Dan,  manakala a seorang mengejar  ilmu, maka itu akan terlihat jelas  di wajah, tangan, dan lidahnya serta dalam kerendahan hatinya ditunjukkan kepada Tuhan.

Begitulah Nasihat orang bijak. Sebab memiliki ilmu akan dapat membawanya dalam kesejahteraan kehidupan. Walaupun begitu manusia adalah sosok yang unik., karena pada hakikatnya perlu dibedah dan disadari lebih dalam.

Membedah  manusia pada sisi hakikat, kita akan bertemu  dengan pertanyaan krusial dan mendasar, yakni,   apakah dan siapakah yang disebut manusia itu? Untuk menjawab pertanyaan tersebut telah banyak upaya dilakukan, namun rupa-rupanya jawaban-jawaban itu secara dialektis melahirkan pertanyaan baru, sehingga upaya pemahaman manusia masih merupakan pokok yang problematis. Dengan bahasa yang berbeda, manusia  sejatinya masih  berada  di wilayah  yang penuh misteri bagi dirinya sendiri. Informasi penting sekitar kemisteriusan manusia dapat dilihat dalam buku berjudul Manusia, Sebuah Misteri, karya dari Louis Leahy (1989).

Di dimensi itu, maka manusia adalah makhluk yang pandai bertanya, bahkan ia mempertanyakan dirinya sendiri, keberadaannya dan dunia seluruhnya. Binatang tidak akan pernah bisa berbuat demikian dan itulah salah satu argumentasi rasional  mengapa manusia berada menjulang tinggi di atas binatang. Manusia yang bertanya tahu tentang keberadaannya dan ia pun menyadari juga dirinya sebagai penanya.  Jadi,  mereka mencari, di sudut pencarian itu, dia yakin bisa ditemukan, yakni kemungkinan kemungkinannya, yang terpenting adalah kemampuannya untuk membuka tabir makna kehidupannya. (der Weij, 1991: 7-8).

Jadi, dia mencari dan dalam pencariannya ia mengandaikan 2 bahwa ada sesuatu yang bisa ditemukan, yaitu kemungkinan-kemungkinannya, termasuk kemampuannya mencari makna kehidupannya (der Weij, 1991: 7-8).

Dalam rentang pencarian itu para leluhur Pandawa menaruh harapan besar pada ketiga sosok yang yang menjadi tumpuan Ibu Setyawati, karena kekuasaan itu ingin dalam genggamannya.

***

Siang itu, hari dimana tepat kejadian 3 bersaudara, yakni Pandu Widura dan Drestarasta, di yudisium, dari perguruan Satasrangga, yang rektornya, adalah Bhagawan Vyasa. Hari itu benar-benar hari bahagia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan