Mohon tunggu...
Indrian Safka Fauzi
Indrian Safka Fauzi Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Pemuda asal Cimahi, Jawa Barat kelahiran 1 Mei 1994. Praktisi Kesadaran Berketuhanan, Kritikus Fenomena Publik dan Pelayanan Publik. Sang pembelajar dan pemerhati abadi. The Next Leader of Generation.

🌏 Akun Pertama 🌏 My Knowledge is Yours 🌏 The Power of Word can change The World, The Highest Power of Yours is changing Your Character to be The Magnificient. 🌏 Sekarang aktif menulis di Akun Kedua, Link: kompasiana.com/rian94168 🌏

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kritik Membangun untuk Sesama Kompasianer Itu Perlu

16 September 2022   14:15 Diperbarui: 16 September 2022   14:21 168 30 11
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Kritikan itu Sejatinya Diperlukan (Sumber: Freepik)

Ah Siang ini hujan Sahabat Kompasianer dan Readers~

Udah bahas humor pagi-pagi tadi.

Saatnya bahas yang esensial untuk sesama penulis di kompasiana.

Saya sejatinya bangga dengan Kritikan-kritikan yang diberikan oleh rekan Kompasianer, Salah satunya dariΒ Kakak Kompasianerku Indah Novita Dewi. Beliau begitu peduli dengan kritikan yang diberikan penuh informasi dan aktualitas yang membumi. Berkat kritikannya, saat saya dilanda kebingungan mau nulis apalagi karena ilmu pengetahuan semasa saya belajar sudah habis disharekan, beliau mengingatkan jangan lupakan hal-hal sepele.Β 

Ternyata benar juga kritikan Kakak Indah. Tulisan saya berikutnya cukup banyak mendapatkan vote dan apresiasi dari Rekan Kompasiana, walaupun inspirasi itu terkesan saya paksakan dan bermunajat memohon kepada Allah agar dapat Ilham.Β 

Allah memang tidak tidur, berkat doaku agar bisa berbagi kepada rekan Kompasianer dan Reader setiaku. Sampai saat ini masih mengalir saja ide-ide apa saja yang bakal saya tulis. Alhamdulillah. Terima kasih Yaa Allah.

Kedua dari Engkong Felix Tani yang saya banggakan. Beliau hadir ditulisan saya tak jarang memberikan tantangan melalui kritiknya. Seperti saat saya membahas Aktivasi Kecerdasan Intuisi di artikel tentang Insting. Saat itu saya menerima tantangan dari Engkong di Malam hari. Dan saya memikirkan apa yang akan saya tulis esok hari tentang Intuisi besok pagi sesuai janji saya.

Alhamdulillah Allah memberkati, saya diilhami pengetahuan-NYA saat pagi harinya. Tulisan yang cukup panjang dan dibagi beberapa part mengupas tuntas tentang intuisi yang sudah maju berdasarkan pemikiran saya, saya tulis dan pertimbangkan selama 2 jam, menulis dari pagi-pagi sekali. Engkong Felix pun merespon bahwa tulisan saya menarik, dan saya diberikan wawasan intuisi berdasarkan sudut pandang beliau. Ah senangnya bisa saling berbagi.

Demikian sependek kisah saya tentang esensialnya Kritik. Kritik yang membangun walau pedas pedas cabe rawit, sejatinya bikin semangat dan kita sadar agar tetap berkarya dan terus berkarya. Tapi Aktualitas sebuah kritik itu syarat yang paling utama. Jangan ada penyesatan dan dusta dalam kritik. Agar kita tidak menyesal atas kritik yang kurang relevan kita berikan pada seorang yang menjadi target. Kata-katamu terkadang bisa memakanmu lho!

Tertanda.
Rian.
Cimahi, 16 September 2022.

Indrian Safka Fauzi untuk Kompasiana.
For our spirit... Never Die!

Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan