Mohon tunggu...
Deany Yasir Wirya
Deany Yasir Wirya Mohon Tunggu... Guru - Menjadi proaktif

Berasal dari Jakarta. Bekerja sebagai pendidik. Ayah dari tiga orang putri. Sedang belajar menulis. WA : +60137098650

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Guru Sekolah Indonesia Luar Negeri (SILN) Siap Jaga Kedaulatan Bangsa di Luar Negeri

28 September 2018   14:08 Diperbarui: 28 September 2018   14:31 958 1 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Direktur Warisan dan Diplomasi Budaya Ditjen Kebudayaan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, Dr. Nadjamuddin Ramly, M.Si. mengatakan bahwa guru-guru yang bertugas di luar negeri diharapkan dapat membantu pihak Kedutaan Besar Republik Indonesia untuk menjadi duta budaya bangsa di negara penempatannya masing-masing. Jadi guru-guru yang akan ditempatkan di luar negeri, selain mengajar,  mereka juga harus memperkenalkan tentang budaya bangsa Indonesia.

Hal tersebut disampaikan beliau saat memberikan materi Diplomasi Bahasa dan Budaya Luar Negeri pada acara Orientasi Calon Atase Pendidikan dan Kebudayaan (Atdikbud), Calon Kepala Sekolah Indonesia, serta Calon Guru  Sekolah Indonesia Luar Negeri yang diselenggarakan mulai 20 -- 23 September 2018 di Hotel Millennium, Jakarta Pusat. 

 Kegiatan ini dihadiri oleh 4 orang calon Atdikbud diantaranya: Popy Rufaidah (KBRI Washington DC), Yaya Sutarya (KBRI Beijing), Warsito (KBRI Paris), dan Mokhammad Farid Ma'ruf (KBRI Kuala Lumpur).  Selain itu juga dihadiri oleh calon Kepala Sekolah, diantaranya: Saidan (Sekolah Indonesia Tokyo) dan Encik Abdul Hajar (Sekolah Indonesia Kuala Lumpur).

Serta dihadiri 23 orang calon guru, diantaranya : 4 orang guru Sekolah Indonesia Bangkok, 1 orang guru Sekolah Indonesia Davao City, 6 orang guru Sekolah Indonesia Jeddah, 3 orang guru Sekolah Indonesia Johor Bahru, 4 orang guru Sekolah Indonesia Kuala Lumpur, 3 orang guru Sekolah Indonesia Riyadh, dan 2 orang guru Sekolah Indonesia Singapura.

 Kegiatan orientasi ini dibuka secara resmi oleh Bapak Rekso Grahara, selaku perwakilan dari Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri  Kemendikbud

Selama acara, para calon Atdikbud, Kepala Sekolah, dan Guru SILN mendapatkan  beberapa materi , diantaranya adalah :  perlindungan warga negara Indonesia di luar negeri, pengelolaan penyelenggaraan pendidikan Indonesia di luar negeri, perencanaan program dan anggaran prioritas, penerapan kurikulum 2013 pada SILN,  sosialisasi PERMENDIKBUD  No 23  tahun 2018 tentang tunjangan profesi guru SILN, diplomasi bahasa dan budaya luar negeri, dan menuju zona bebas korupsi di lingkungan Kemendikbud. 

dokpri
dokpri
Di sela-sela acara, salah seorang calon guru Sekolah Indonesia Johor Bahru, Ardian Nur Rizki alumni Universitas Negeri Surakarta, mengatakan bahwa menjadi guru SILN merupakan wujud ikhtiar penunaian janji-janji kemerdekaan, sekaligus untuk internasionalisasi bahasa dan budaya Indonesia. Oleh karena itu, salah satu penulis buku Pustaka Sepakbola Surakarta dan Alumni SM-3T angkatan  ke-5 Kabupaten Alor  itu, sangat antusias dan termotivasi dalam mengikuti program SILN. Para guru SILN siap menjaga martir penjaga muruah dan kedaulatan bangsa.        

Kegiatan para calon guru SILN dilanjutkan selama 4 hari untuk mengikuti Pembekalan Bahasa Indonesia bagi Penutur Asing (BIPA) di Pusat Pengembangan Strategi  dan Diplomasi Kebahasaan Kemendikbud, Kawasan Indonesia Peace and Security Center (IPSC) Jalan Anyar Km.4 Tangkil, Kecamatan Citeureup, Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat.

dokpri
dokpri
Selama diklat BIPA, guru-guru mendapatkan materi tentang BIPA, Kebijakan PPSDK terkait program BIPA, Standar Kompetensi Lulusan BIPA, Pengembangan program BIPA, Pengajaran BIPA Berbasis Teks, Pengajaran Sejawat, Penyusunan RPP, Pemilihan Metode dan Bahan Ajar, Evaluasi Pengajaran BIPA, Penyegaran Tata Bahasa Indonesia, Kompetensi Pengajar BIPA, dan Laboratorium Kebhinekaan.  

Prof. Emi Emilia, M. Ed., Ph. D. memberikan pesan kepada calon guru-guru SILN agar senantiasa menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar ketika bertugas, serta tidak melupakan budaya bangsa Indonesia. Guru-guru SILN adalah putra-putri pilihan yang mengemban amananat bangsa untuk mencerdaskan generasi bangsa di luar negeri dan juga turut mempromosikan budaya bangsa.

dokpri
dokpri
Sedangkan, Asep Saepudin Muhajir salah satu peserta diklat BIPA, calon guru Sekolah Indonesia Bangkok mengungkapkan kebahagiaannya bahwa telah lulus seleksi menjadi guru SILN. Guru asal Cikarang dan alumni Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Ciputat itu mengakui, justru setelah dinyatakan lulus seleksi tugasnya semakin berat. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan