Mohon tunggu...
Inka Dwi
Inka Dwi Mohon Tunggu... Guru - Guru

Untuk hobi saat ini suka mempelajari hal-hal baru dan bisa mengembangkannya dalam kehidupan sehari-hari

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Penggunaan Media Wishing Tree sebagai Media Pembelajaran Bahasa Inggris

12 Oktober 2022   09:36 Diperbarui: 12 Oktober 2022   09:39 275
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pendidikan. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Dalam pembelajaran Bahasa Inggris kita sering sekali merasa kesulitan dalam merangkai kata. Sering kali guru mengajarkan Bahasa Inggris yang membosankan sehingga banyak siswa yang tidak tertarik dalam proses pembelajarannya. Dengan perkembangan zaman yang semakin pesat guru harus mulai berinovasi dalam kegiatan belajar mengajar dan proses menyampaikan materi yang menyenangkan.

Kita sering mendengar seseorang memberikan pernyataan harapan dan doa ketika kita mencapai sesuatu. Dengan harapan dan doa yang diberikan membuat kita bersemangat dan merasa senang. 

Harapan dan doa merupakan energy positif yang disalurkan dari orang-orang disekitar kita. Salah satu contoh mengekspresikan harapan dan doa dalam Bahasa Inggris adalah:

"I wish you success in your debate competition" (Saya berharap semoga kamu sukses dalam perlombaan debat).

Mengekspresikan harapan dan doa dalam Bahasa Inggris mungkin bagi sebagian orang akan mengalami kesulitan dalam penulisannya. Apalagi untuk anak-anak siswa atau siswi SMP yang baru mengenal Bahasa Inggris. 

Mereka akan merasa kesulitan dalam merangkai kata harapan dan doa dalam Bahasa Inggris. Dengan demikian dalam proses belajar mengajar, guru harus menyiapkan media yang unik dan menyenangkan. Salah satu media yang bisa digunakan adalah wishing tree atau disebut juga dengan pohon harapan.

Penggunaan media wishing tree atau pohon harapan terinspirasi dari kisah Lam Tsuen Wishing Tree di Hongkong. Lam Tsuen Wishing Tree sendiri merupakan tradisi warga Hongkong yang menggantungkan kertas harapan di pohon menjelang tahun baru Imlek.  

Lam Tsuen Wishing Tree sendiri merupakan pohon yang berada di kuil Kuil Tin Hau, Desa Fong Ma Po. Warga sekitar percaya dengan menggantungkan harapan dan doa mereka menjadi sebuah tradisi untuk memohon keberuntungan bagi mereka.

Media wishing tree atau pohon harapan merupakan media baru dan sangat unik karena dalam prosesnya, siswa dan siswi membuat tulisan harapan atau doa mereka dalam Bahasa Inggris di atas kertas warna warni. 

Setelah selesai, mereka harus melaminating kertas tersebut dan membuat lubang di tengah agar bisa digantung di pohon. Karena dalam proses pembelajaran, siswa siswi memilih pohon di sekitar lingkungan sekolah dan menggantung hasil karya mereka di pohon yang telah disepakati sebagai the wishing tree atau pohon harapan mereka.

Menurut pengalaman pribadi saya sebagai guru, menggunakan media wishing tree atau pohon harapan ini sangat efektif dalam proses pembelajaran dalam materi to express hopes and wishes karena setelah saya menyampaikan materi, siswa dan siswi akan saya arahkan untuk membuat proyek tulisan tentang mengekspresikan harapan dan doa dalam Bahasa Inggris. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun