Mohon tunggu...
Syaiful W. HARAHAP
Syaiful W. HARAHAP Mohon Tunggu... Blogger - Peminat masalah sosial kemasyarakatan dan pemerhati berita HIV/AIDS

Aktivis LSM (media watch), peminat masalah sosial kemasyarakatan, dan pemerhati (berita) HIV/AIDS

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Beberkan Motif dan Kronologi Kejahatan di Media Massa dan Media Online serta Film Sama Saja sebagai Pelaku Lapis Kedua

10 Juni 2024   12:26 Diperbarui: 14 Juni 2024   13:55 104
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi (Sumber: wpgtalkradio.com)

Belakangan ini tidak sedikit media massa (surat kabar, majalah, radio dan TV) serta media online (portal berita) yang menyajikan laporan berupa berita kejahatan atau kriminal [KBBI: berkaitan dengan kejahatan (pelanggaran hukum) yang dapat dihukum menurut undang-undang; pidana] mulai dari motif sampai kronologi (KBBI: urutan waktu dari sejumlah kejadian atau peristiwa) secara rinci.

Seperti yang dilakukan oleh sebuah stasiun TV swasta nasional di Jakarta (10/6/2024) pagi yang melaporkan pembunuhan seorang anggota polisi di Mojokerto, Jawa Timur (Jatim) oleh istrinya yang juga seorang Polwan. Reporter TV itu menceritakan mulai dari pelaku membeli bensin dan seterusnya. Ini sama saja dengan reporter tersebut melakukan pembunuhan itu tapi melalui narasi dan gambar.

Sumber berita tersebut terutama dari polisi, pengacara dan sumber-sumber lain serta liputan wartawan.

Dalam kaidah jurnalistik membeberkan motif dan kronologi kejahatan secara telanjang dengan rinci merupakan perbuatan lapis kedua (the second rape pada berita kejahatan seksual dan the second murder pada pembunuhan) yang dilakukan media sama saja dengan yang dilakukan oleh pelaku, hanya saja tidak dilakukan secara fisik, tapi melalui tulisan (media cetak dan blog) serta gambar dan suara (media audio visual) juga film.

Baca juga: Wartawan Sebagai Pelaku "The Second Rape" dalam Berita Perkosaan dan "The Second Rape" dalam Berita di Kompas.com

Ada anggapan bahwa berita kriminal, terutama yang memaparkan motif dan kronologi, bisa menaikkan oplah dan rating. Sehingga tidak sedikit pengelola media yang tidak memahami etika jurnalistik dengan menganggap berita-berita yang sensasional dan bombastis merupakan bagian dari kekuatan media. “Itu salah,” kata Bang Hadi, Ashadi Siregar, novelis (trilogi Cintaku di Kampus Biru), yang juga Direktur LP3Y Yogyakarta, dalam berbagai kesempatan pada pelatihan wartawan.

Bang Hadi melanjutkan: Kalau benar media itu kuat (maksudnya media yang memuat atau menyiarkan berita kriminal yang sensational dan bombastis-Pen.), kita uji saja: "Media macam apa yang menggaji wartawannya dengan baik: Media dengan berita yang sensaional dan bombastis atau media dengan berita yang memegang teguh etika jurnalistik?"

Pemberitaan kejahatan seksual dan kriminalitas belakangan ini bukan bikin jera, tapi yang terjadi justru peniruan dan pengulangan (replikasi dan duplikasi) kejahatan seksual dan kriminalitas yang sudah pernah terjadi yang diberitakan sebagian media massa dan media online secara 'telanjang' (naked news) yaitu membeberkan motif dan krinologi kejadiannya.

Baca juga: Berita Kejahatan Ternyata Tidak Bikin Jera yang Terjadi Justru Sebaliknya yaitu Replikasi dan Duplikasi

Terkait dengan berita kejahatan seksual dan criminal polisi dan wartawan menempatkan diri mereka sebagai "pelaku lapis kedua" dengan menceritakan kejadian perkosaan dan kriminal tersebut secara rinci mulai dari motif dan kronologi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hukum Selengkapnya
Lihat Hukum Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun