Mohon tunggu...
Syaiful W. HARAHAP
Syaiful W. HARAHAP Mohon Tunggu... Peminat masalah sosial kemasyarakatan dan pemerhati berita HIV/AIDS

Aktivis LSM (media watch), peminat masalah sosial kemasyarakatan, dan pemerhati (berita) HIV/AIDS

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Digitalisasi BPJS Kesehatan Dukung Program Paperless Selamatkan Hutan

21 Mei 2021   20:37 Diperbarui: 24 Mei 2021   20:22 110 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Digitalisasi BPJS Kesehatan Dukung Program Paperless Selamatkan Hutan
Ilustrsi (Sumber: jamkesnews.com)

"Bapak langsung saja balik ke Poli Jantung." Itulah yang dikatakan oleh seorang petugas Bagian Rontgen di salah satu rumah sakit rujukan di Jakarta Timur, ketika ditanya apakah foto hasil rontgen bisa ditunggu.

Tentu saja hal itu mengangetkan karena selama ini hasil rontgen ditunggu atau diambil sesuai dengan jadwal yang ditentukan. Hasil rontgen dalam bentuk negatif film bisa selebar koran dengan amplop yang besar pula.

Dari tempat rontgen balik ke Poli Jantung terus memikirkan bagaimana bisa hasil rontgen sudah ada di dokter di Poli Jantung dari Bagian Rontgen. Soalnya, petugas di tempat rontgen bilang, "Hasilnya langsung dikirim ke dokternya (maksudnya dokter yang memberi pengantar)."

Benar saja. Ketika dipanggil lagi ke dokter foto rontgen dada sudah ada di layar komputer Pak Dokter.

Bukan main. Proses dan prosedur itu benar-benar mengejutkan. Itulah salah satu bentuk hasil program digitalisasi BPJS Kesehatan.

Dari Poli Jantung hanya membawa secarik kertas, selebar KTP, sebagai pengantar ke Bagian Rontgen.

Maka, #DigitalisasiBPJSKesehatan merupakan lompatan besar pelayanan yang mutakhir karena sudah mengurangi pemakaian kertas yang sangat besar. Dengan kata lain digitalisasi merupakan langkah untuk program paperless yang jadi bagian dari upaya menyelamatkan kelestarian hutan karena kertas dibuat dari kayu. Selain itu juga menghemat pengeluaran untuk pembelian kertas.

Ilustrasi (Sumber: bpjs-kesehatan.go.id)
Ilustrasi (Sumber: bpjs-kesehatan.go.id)
Pemakaian kertas pada program BPJS Kesehatan selama ini sangat tinggi. Setiap kali berobat dan mengambil obat ke rumah sakit rujukan harus membawa masing-masing 2 lembar foto copy kartu BPJS Kesehatan, KTP, dan Kartu Keluarga (KK).

Sampai tanggal 1 Oktober 2020, jumlah peserta JKN-KIS sebanyak 223,05 juta jiwa atau sekitar 83% dari penduduk Indonesia 2020 sebanyak 268,58 juta jiwa. Dengan jumlah ini tentulah kebutuhan kertas sangat banyak.

Jika tiap bulan, setelah digitalisasi, satu peserta memakai 1 lembar kertas A4, maka diperlukan 223.050.000 lembar kertas HVS. Satu tahun diperlukan lembar 2.676.600.000 kertas A4 di seluruh Indonesia di Faskes 1. Tentu saja ini memerlukan banyak pohon kayu untuk diproses jadi kertas.

Kalau hitungannya sebelum digitalisasi tentulah jumlah lembar kertas yang diperlukan bisa lima kali lipat. Jumlah lembar kertas kian menggunung jika ada peserta BPJS Kesehatan yang berobat berkali-kali dalam sebulan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x