Mohon tunggu...
Syaiful W. HARAHAP
Syaiful W. HARAHAP Mohon Tunggu... Peminat masalah sosial kemasyarakatan dan pemerhati berita HIV/AIDS

Aktivis LSM (media watch), peminat masalah sosial kemasyarakatan, dan pemerhati (berita) HIV/AIDS

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Nekrofilia, Pelaku Seks dengan Mayat Berkeliaran di Sekitar Kita

12 Juli 2020   16:41 Diperbarui: 12 Juli 2020   16:29 91 12 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Nekrofilia, Pelaku Seks dengan Mayat Berkeliaran di Sekitar Kita
Ilustrasi (Sumber: kaala.jp).

"Setelah tewas, tersangka sempat mencabuli korban yang sudah tidak bernyawa." Ini ada dalam berita "Terungkap, Ini Modus Pelaku Pembunuh Perempuan di Penginapan Palembang" di kompas.com, 11/7-2020.

Diberitakan seorang laki-laki ATF, 18 tahun, mengelabui korban dengan iming-iming lowongan kerja. Setelah ada kontak pelaku meminta korban menemuinya di tempat yang sudah dia siapkan, salam hal ini kamar hotel.

Jika dilihat dari kejadian ini pelaku tidak semata-mata melakukan tindak pidana kriminal, tapi juga terkait dengan perilaku parafilia yaitu orang-orang yang menyalurkan dorongan seksual dengan cara yang lain yang juga merupakan deviasi seksual.

Alasan Sumir Pelaku Cinta Ditolak

Orang-orang, laki-laki dan perempuan, yang melakukan seks dengan mayat disebut sebagai nekrofilia. Ada juga pelaku yang tidak hanya sekedar memerkosa mayat, tapi mendandani mayat sesuai dengan yang dia inginkan.

Di Indonesia saja sudah beberapa kali terjadi mayat disetubuhi oleh pembunuhnya. Mereka tidak sekedar membunuh, tapi ada tujuan lain yaitu memerkosa jasad korban setelah mati.

Di Kabupaten Lebak, Banten, misalnya, 7 September 2019, tiga laki-kaki yaitu AMS alias E (19), F (19) dan A (15) menghabisi gadis S, 13 tahun, dengan luka timakan di sekujur badannya. S adalah warga  salah satu suku di Banten.

Masih di Banten, seorang siswa kelas sebelas sebuah SMA di Cikeusal, Kabupaten Serang, ER, 17 tahun, menghabisi nyawa kakak kelasnya, SM, 18 tahun, hanya karena korban menolak cintanya. ER bersama tiga rekannya DS (23), R (30) dan RD (28) tidak hanya menghabisi korban tapi mereka juga menyetubuhi mayat korban, 13 Desember 2017.

Sedangkan di Sumatera Utara (Sumut) di Kabupaten Mandiling Natal (Madina), 13 Agustus 2019. Penyelidikan polisi  atas kematian FW, 49 tahun, menemukan pelaku yaitu ZZ, 28 tahun. Pelaku mengaku membunuh FW hanya karena korban tidak mau meminjamkan uang kepadanya. Selain itu, ZZ juga mengaku bahwa dia juga menyetubuhi mayat korban.

Di Kampung Cinangka, Desa Cipayung Girang, Kecamatan Megamendung, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, seorang pedagang bubur, H, 23 tahun, menenggelamkan seorang murid SD, FA, gadis berumur 8 tahun, ke dalam ember berisi air yang mengakibatkan korban tewas, 2 Juli 2019. Tidak sampai di situ H justru menyetubuhi mayat FA.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN