Mohon tunggu...
Syaiful W. HARAHAP
Syaiful W. HARAHAP Mohon Tunggu... Peminat masalah sosial kemasyarakatan dan pemerhati berita HIV/AIDS

Aktivis LSM (media watch), peminat masalah sosial kemasyarakatan, dan pemerhati (berita) HIV/AIDS

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Penanggulangan AIDS di Jombang Andalkan Sosialisasi

20 November 2018   15:35 Diperbarui: 20 November 2018   19:58 0 3 0 Mohon Tunggu...
Penanggulangan AIDS di Jombang Andalkan Sosialisasi
Ilustrasi (Sumber: hindustantimes.com)

"HIV-AIDS sangat bahaya, penanganan, pencegahan dan pemberantasannya harus serius langsung ke sumber penularannya," ucap Gus Sentot, sapaan akrab M Syarif Hidayatullah, Ketua Komisi D DPRD Jombang. Pernyataan ini ada dalam berita "HIV/AIDS Masih Tinggi, Dinkes Jombang Diminta Serius Sosialisasi" di radarjombang.jawapos.com (20/11-2018).

Pernyataan di atas menunjukkan pemahaman yang sangat rendah terkait dengan epidemi HIV/AIDS. Disebutkan " .... pemberantasannya harus serius langsung ke sumber penularannya."

Jumlah kasus kumulatif HIV/AIDS di Kabupaten Jombang, Jatim, dilaporkan 1.388 dari tahun 1999 sampai tahun 2018.

Tidak ada sumber penularan HIV karena sebagai virus HIV ada di beberapa cairan di dalam tubuh orang-orang yang mengidap HIV/AIDS.

Pernyataan itu merupakan bagian dari mitos (anggapan yang salah) tentang HIV/AIDS yang disebarluaskan oleh media massa yang bersumber dari berbagai kalangan, termasuk pemerintah, yang mengaitkan secara langsung penularan HIV/AIDS dengan pekerja seks komersial (PSK) dan lokasi atau lokalisasi pelacuran.

Ada beberapa hal yang luput dari perhatian terkait PSK dan lokasi atau lokalisasi pelacuran, yaitu:

Pertama, yang menularkan HIV/AIDS ke PSK adalah laki-laki dewasa, bisa penduduk Jombang atau pendatang, yang mengidap HIV/AIDS tapi tidak menyadari dirinya pengidap HIV/AIDS. Ini terjadi karena tidak ada tanda-tanda yang khas AIDS pada fisik dan keluhan kesehatan orang-orang yang tertular HIV/AIDS.

Jika laki-laki tsb. penduduk Jombang, maka laki-laki itu jadi mata rantai penyebaran HIV/AIDS di masyarakat Jombang, al. melalui hubungan seksual tanpa kondom di dalam dan di luar nikah. Yang beristri akan menularkan ke istrinya (horizontal). Jika istrinya tertular ada pula risiko penularan (vertikal) dati si ibu ke bayi yang dikandungnya terutama pada saat persalinan dan menyusui dengan air susu ibu (ASI).

Kedua, ada laki-laki dewasa penduduk Jombang yang melakukan hubungan seksual tanpa memakai kondom dengan PSK pengidap HIV/AIDS. PSK yang mengidap HIV/AIDS tidak bisa dikenali dari fisiknya.

Laki-laki penduduk Jombang yang tertular HIV dari PSK jadi mata rantai penyebaran HIV/AIDS di masyarakat Jombang, al. melalui hubungan seksual tanpa kondom di dalam dan di luar nikah. Yang beristri akan menularkan ke istrinya (horizontal). Jika istrinya tertular ada pula risiko penularan (vertikal) dati si ibu ke bayi yang dikandungnya terutama pada saat persalinan dan menyusui dengan air susu ibu (ASI).

PSK tidak hanya ada di lokasi atau lokalisasi pelacurana karena dikenal ada dua jenis PSK, yaitu:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x