Syaiful W. HARAHAP
Syaiful W. HARAHAP Blogger

Aktivis LSM (media watch), peminat masalah sosial kemasyarakatan, dan pemerhati (berita) HIV/AIDS

Selanjutnya

Tutup

Hukum Artikel Utama

Gegabah, Televisi Siarkan Gambar Kartu Identitas dan Barang Pribadi Korban Lion Air JT 610

29 Oktober 2018   13:49 Diperbarui: 31 Oktober 2018   01:44 2791 13 2
Gegabah, Televisi Siarkan Gambar Kartu Identitas dan Barang Pribadi Korban Lion Air JT 610
KTP korban ditujukkan ke kamera televisi (Dok Pribadi)

Stasiun Televisi Swasta Nasional menyiarkan secara langsung barang-barang pribadi korban pesawat Lion Air JT 610 melalui layar televisi. Kartu identitas, kartu pegawai, dan barang-barang lain adalah hak privat yang tidak boleh dipertontokan ke publik tanpa izin pemilik kartu dan barang-barang tsb.

Menyiarkan gambar kartu identias dan barang-barang pribadi korban kecelakaan Lion Air JT 610 sudah melakukan perbuatan yang melawan hukum dan melanggar hak asasi manusia (HAM) karena menyiarkan identitas tanpa hak. Kartu-kartu identitas dan barang-barang pribadi adalah bagian dari penyelidikan pihak terkait, mulai dari Polri, Basarnas (Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan) dan KNKT (Komisi Nasional Keselamatan Transportasi).

Kalau pun kemudian kartu dan barang-barang pribadi milik penumpang diperlukan sebagai alat bukti bagi keluarga itu dilakukan di tempat tertutup, dalam hal ini di Kantor Basarnas, sebagai Posko. Orang-orang yang ingin memastikan kartu identitas dan barang-barang penumpang sebagai keluarganya juga melalui prosedur, seperti menunjukkan bukti bahwa ada anggota keluarga atau kerabatnya dalam penerbangan Lion Air JT 610 tsb.

Televisi menyiarkan gambar kartu idnetitas (Dok Pribadi)
Televisi menyiarkan gambar kartu idnetitas (Dok Pribadi)
Alangkah gegabahnya redaksi stasiun televisi yang menyiarkan gambar-gambar kartu identitas dan barang-barang milik pribadi penumpang Lion Air JT 610 yang jatuh di Tanjung Karawang, Jawa Barat, sekitar 50 km arah timur Jakarta.

Begitu juga dengan petugas pencari dari berbagai instansi dan institusi tidak mempunyai hak memperlihatkan kartu identitas, dompet dan barang-barang pribadi milik korban Lion Air JT 610. Mereka kumpulkan dan serahkan ke pimpinan bukan menunjukkan ke wartawan atau juru kamera televisi.

Selain menimbulkan kepanikan dan kesedihan bagi keluarga korban, bisa juga disalahgunakan misalnya dengan membuat kartu identitas palsu yang ada kaitannya dengan korban. Ini bisa berdampak pada masalah asuransi kelak.

Lagi pula apa, sih, urgensinya menyiarkan gambar-gambar kartu dan barang-barang pribadi penumpag ke publik?

Tidak ada. Informasi terkait dengan data penumpang ada di Kantor Basarnas, termasuk kartu-kartu identitas dan barang-barang pribadi korban yang ditemukan di tempat kecelakaan. Penumpang yang jadi korban bukan orang yang dicari-cari polisi sehingga tidak perlu disebarluaskan identitas dan barang-barang pribadi mereka.

KNKT juga jangan hanya terpaku pada teknis penerbangan, kondisi pesawat dan cuaca, tapi juga menyelidiki muatan Lion Air JT 610. Mencocokkan manifes darat dengan hasil penyidikan tentang berat barang bawaan penumpang, kargo dan bahan bakar.

[Baca juga: Cegah Kecelakaan Penerbangan, Timbang Juga Barang Bawaan ke Kabin]

Lion Air JT 610 adalah jenis Boeing 737 MAX 8 dengan tipe B38M dengan registrasi PK-LQP mulai dioperasikan Lio Air bulan Agustus 2018. Pesawat yang lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta pukul 06.10. Kehilangan kontak terjadi sekitar pukul 06.33. Pesawat ini dijadwalkan tiba di Tanjung Pinang pukul 07.20.

Rekaman jalur terbang pesawat Lion Air JT 610 di Flightradar24 yang jatuh di Tanjung Karawang. (Sumber: liputan6.com)
Rekaman jalur terbang pesawat Lion Air JT 610 di Flightradar24 yang jatuh di Tanjung Karawang. (Sumber: liputan6.com)
Tapi, pada jam yang dijadwalkan status Lion Air JT 610 tidak diketahui. Lion Air JT 610 membawa 178 penumpang dewasa, 1 anak-anak, dan 2 bayi, 2 pilot dan 6 awak kabin.

Data terakhir menunjukkan Lion Air JT 610 tertangkap radar pada koordinat 05 46.15 S - 107 07.16 E. Basarnas memastikan Lion Air JT 610 jatuh di Tanjung Karawang pukul 06.33 pada tanggal 29 Oktober 2016 (dari berbagai sumber). *