Mohon tunggu...
Indra Mahardika
Indra Mahardika Mohon Tunggu... Hanya seorang pria biasa

Hanya orang biasa yang memiliki 1 hati untuk merasakan ketulusan, 1 otak untuk berpikir secara bijak dan 1 niat ingin bermanfaat bagi orang lain

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Tragedi "Scooter Boy" di BSD, Dia yang Salah Dia yang Marah

8 Februari 2019   10:16 Diperbarui: 8 Februari 2019   10:55 0 2 1 Mohon Tunggu...
Tragedi "Scooter Boy" di BSD, Dia yang Salah Dia yang Marah
Aksi Perusakan Motor karena Ditilang di BSD, Serpong. Sumber Nusanews

Bagi pengendara kendaraan bermotor, kena tilang bukanlah sesuatu hal baru. Tidak dipungkiri sebagai manusia biasa, seringkali jika kita melihat razia kendaraan bermotor oleh kepolisian atau Dishub (bagi armada angkutan), hati terasa deg-degan layaknya sedang jatuh cinta serta berusaha menghindar. 

Umumnya mereka yang menghindar menyadari ada sesuatu yang kurang dan berpotensi untuk dirazia seperti tidak membawa surat-surat kendaraan, tidak menggunakan helm, tidak terdapat ban candangan (bagi armada muatan), lampu tidak menyala, spion tidak ada ataupun alasan lainnya.

Baru-baru ini media sosial dihebohkan dengan adanya video seorang Pria berinisial AS (21) yang mengendarai motor tipe scooter bersama pacarnya tiba-tiba meluapkan emosi dengan merusak kendaran motor merk Scoopy karena tidak terima ditilang. Setelah diselidiki ternyata pasangan ini berjalan melawan arus, tidak menggunakan helm serta tidak dilengkapi surat-surat kendaraan. 

Berdasarkan beberapa sumber yang saya baca, kronologis kejadian tersebut bermula ketika AS dan pacarnya melewati jalan Soetopo, depan pasar BSD Tangerang sekitar pukul 06.30 WIB dengan cara melawan arus serta tidak menggunakan helm. Ketika polisi berusaha menghentikan AS dan pacarnya serta melakukan pengecekan surat kendaraan baik SIM maupun STNK ternyata AS tidak dapat menunjukkannya.

Alhasil polisi berupaya melakukan tindakan tilang kepada AS namun justru AS merasa tidak terima serta meluapkan emosi dengan mengamuk kepada petugas polisi serta merusak motor yang dikendaraai. Tidak hanya itu akibat aksinya itu, sang pacar yang berusaha menenangi hampir terkena hantaman motor yang dibalikkan oleh sang pacar. Petugas menanggapi aksi sang pria dengan santai bahkan tetap menuliskan surat tilang yang diberikan kepada AS. Setelah diselidiki ternyata motor yang dirusak oleh AS adalah milik sang pacar yang ikut berbonceng dengannya.

Tindakan AS yang merusak kendaraan sebagai bentuk protes ternyata tidak berakhir disini saja. Muncul video lainnya yang menunjukkan dirinya membakar STNK sebagai buntut kekesalan dirinya ditilang pada saat itu. Kedua video yang menujukkan aksi AS menjadi viral dan bahkan banyak media yang meliput tindakannya tersebut. Alih-alih ingin menunjukkan sikap protes kepada petugas justru AS mendapat banyak kecaman dari netijen. 

Netijen menganggap bahwa AS berada pada posisi yang salah karena tidak mematuhi aturan berlalu lintas namun justru menjadi sosok peluap kemarahan kepada petugas yang menertibkan. Istilah sederhana, dia yang salah tapi dia yang marah.

Apa yang melatarbelakangi tindakan AS tersebut? Mengapa ketika ditilang justru kita lebih mudah terpancing rasa emosi dan menujukkan sikap protes kepada petugas?

Sebagai orang awam, saya melihat sikap AS layaknya pengendara umum yang memilih menghindar ketika ada petugas yang berusaha melakukan penilangan. Saya pun ketika melihat ada kegiatan razia kendaraan, meskipun secara surat dan kelengkapan sudah ada namun jika ada peluang untuk menghindar pastilah saya memilih untuk menghindar. Apalagi jika surat-surat tidak lengkap ataupun ada sesuatu yang tidak memenuhi standar berkendaraan pasti hati ini lebih terasa takut.

Faktor pengalaman hingga pemberitaan tentang oknum petugas yang "nakal" saat bertugas menjadi faktor kuat mengapa secara insting kita akan berusaha menghindari tindakan penilangan. 

Banyak kejadian ketika oknum petugas yang nakal mencari kesalahan pengendara agar ada upaya menakut-nakuti untuk ditilang. Teman saya pernah bercerita ketika dirinya ditilang karena tutup pentil ban tidak ada. Saya kaget dengan alasan penilangan tersebut padahal surat-surat lengkap dan atribut kendaraan juga memenuhi standar namun dilakukan penilangan dengan alasan yang aneh. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x