Mohon tunggu...
Indra Mahardika
Indra Mahardika Mohon Tunggu... Hanya seorang pria biasa

Hanya orang biasa yang memiliki 1 hati untuk merasakan ketulusan, 1 otak untuk berpikir secara bijak dan 1 niat ingin bermanfaat bagi orang lain

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Maksud Hadiah "Sepeda" Pak Jokowi

9 Desember 2018   22:22 Diperbarui: 9 Desember 2018   22:50 0 1 0 Mohon Tunggu...
Maksud Hadiah "Sepeda" Pak Jokowi
Ilustrasi Jokowi dan Hadiah Sepeda. Sumber kompas, 2018

Memasuki akhir tahun pemerintahan Pak Jokowi bersama Pak Jusuf Kalla memang banyak gebrakan baru yang menuai pro dan kontra ditengah masyarakat. Setidaknya ada 1 gebrakan Pak Jokowi yang selalu menyita perhatian masyarakat dan bahkan diharapkan oleh banyak pihak yaitu pemberian hadiah sepeda disetiap kunjungan daerah ataupun kegiatan resmi kepresidenan. 

Setidaknya ada 2 hal menarik yang saya tangkap dari kegiatan pemberian sepeda ini yaitu: Pertama, ini menjadi cara berkomunikasi dan pendekatan seorang presiden kepada masyarakat. Tidak dipungkiri, cara ini terkesan berbeda bila dibandingkan dengan presiden RI sebelumnya. Dimasa Pak Jokowi setidaknya sudah ratusan sepeda diberikan sebagai hadiah ataupun apresiasi atas pencapaian seseorang. 

Kedua, cara ini tentu menjadi strategi Pak Jokowi untuk memperkuat citranya sebagai sosok pemimpin yang mengayomi dan dekat dengan masyarakat. Kekuatan media massa serta sosial media menjadi pendukung dalam membangun citra tersebut.

Bukan rahasia umum bila setiap aktivitas Pak Jokowi mengemas pemberian sepeda dalam bentuk pertanyaan justru menjadi bahan cerita menarik untuk diulas dan dibagikan melalui pemberitaan. Selalu ada kesan unik, lucu hingga inspirasi yang justru timbul dari masyarakat dalam merespon pertanyaan yang diberikan oleh Pak Jokowi. 

Pembaca tentu masih ingat kisah anak SD yang diberi kesempatan menjawab pertanyaan Pak Jokowi tentang menyebut 5 nama ikan pada kegiatan penyerahan Kartu Indonesia Pintar (KIP). Justru jawaban si anak menjadi viral karena salah penyebutan salah satu nama ikan yang mengarah pada sesuatu yang tabu diucapkan. 

Tentu saja, hadiah sepeda tetap diberikan kepada anak SD tersebut (kisah lengkapnya klik disini). Viralnya pemberitaan tersebut semakin mempopulerkan program Hadiah  Sepeda Pak Jokowi dan kini menjadi hal yang ditunggu oleh masyarakat disetiap kunjungan Pak Jokowi.

Apa yang membuat "Hadiah Sepeda Jokowi" begitu dekat dengan masyarakat. Sebagai orang awam, saya berusaha menganalisa luaran yang diinginkan Pak Jokowi dalam kegiatan tersebut. Setidaknya saya mendapatkan 3 (tiga) hal dari tujuan ataupun luaran dari kegiatan tersebut.

Pak Jokowi Mengaplikasikan Etika Bertamu yang Baik

Bagi masyarakat Indonesia, ketika kita datang atau diundang oleh seseorang untuk datang ketempatnya maka sudah menjadi tradisi bila kita sebagai tamu membawakan oleh-oleh untuk pihak yang kita datangi. Pak Jokowi sebagai seorang Suku Jawa yang berasal dari Surakarta yang sangat kental akan adat istiadat memahami betul tradisi ini. 

Meskipun dirinya sebagai orang nomor satu di Negara Indonesia, tradisi membawa oleh-oleh tetap dipertahankan oleh Pak Jokowi. Sepeda menjadi media oleh-oleh yang digunakan Pak Jokowi dalam setiap kunjungannya. Bagi masyarakat, sepeda memang bukanlah sesuatu hadiah yang bernilai besar namun sosok sang pemberi membuat sepeda ini menjadi tak ternilai.

Sepeda menjadi Simbol Indonesia Sehat

Saya menilai bahwa alasan Pak Jokowi lebih memilih sepeda dibanding uang atau hadiah lainnya karena tujuan mendidik masyarakat untuk menjadi pribadi yang sehat melalui bersepeda. Selama ini masyarakat telah menjadi sosok yang manja dengan kehadiran sarana transportasi yang lebih canggih dan modern namun menjadi bumerang bagi kesehatan mereka. Bersepeda berarti kita melakukan aktivitas yang dapat membakar kalori dan membuat raga menjadi lebih bugar. 

Alasan sepeda lebih efektif dibandingkan uang karena sepeda memiliki masa umur penggunaan yang panjang. Pemberiaan uang memunculkan sikap konsumtif bagi si penerima. Tidak menutup kemungkinan dalam hitungan menit, uang akan hilang dan tidak ada kenangan lagi. Berbeda dengan sepeda karena tidak sedikit penerimanya justru ingin menjadi kenangan dan diwariskan untuk anak-cucunya kelak.

Visi Menyentuh Semua Elemen 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x