Mohon tunggu...
Indra Charismiadji
Indra Charismiadji Mohon Tunggu... Pemerhati dan Praktisi Pendidikan 4.0 yang peduli dengan Pembangunan SDM Unggul

Indra Charismiadji adalah seorang pemerhati dan praktisi pendidikan dengan spesialisasi di Pembelajaran Abad 21 atau Edukasi 4.0. Wajah, suara dan pemikiran beliau kerap kali muncul di layer televisi nasional, radio, media cetak maupun media online membahas tentang isu dan kebijakan pendidikan. Berkat perjuangannya yang nyata dan tiada henti, di tahun 2018 yang lalu, Indra mendapatkan penghargaan “Anugerah Pendidikan Indonesia” dari Ikatan Guru Indonesia (IGI). Setelah menyelesaikan studi dari the University of Toledo, di kota Toledo negara bagian Ohio, Amerika Serikat dengan gelar ganda di bidang keuangan dan pemasaran untuk jenjang Strata 1, pria kelahiran Bandung tahun 1976 ini, melanjutkan studi ke jenjang yang lebih tinggi di Dana University, kota Ottawa Lake, negara bagian Michigan, Amerika Serikat. Dengan berbekal pengalaman bekerja di beberapa perusahaan tingkat dunia di Amerika Serikat seperti Merril Lynch, Omnicare, dan Dana Corporation, pada tahun 2002 Indra memutuskan untuk kembali ke Indonesia dan berperan aktif dalam mengembangkan kualitas pendidikan di Indonesia dimulai dengan memperkenalkan CALL (Computer-Assisted Language Learning) atau pembelajaran bahasa berbasis teknologi komputer untuk pertama kalinya. Pengalaman bertahun-tahun di bidang teknologi pendidikan dan jejaring tingkat internasional membuat pemerintah Indonesia baik dilevel pusat maupun daerah menempatkan Indra sebagai konsultan khusus dalam bidang pengembangan Pembelajaran Abad 21. Saat ini Indra Charismiadji menjabat sebagai Direktur Eksekutif Center for Education Regulations and Developments Analysis. Dalam bidang organisasi, beliau juga berperan aktif sebagai Direktur Utusan Khusus Pendidikan VOX Populi Institute Indonesia, Ketua Dewan Pembina di Asosiasi Guru TIK / KKPI Indonesia (AGTIFINDO), Dewan Pembina Ikatan Guru TIK PGRI, anggota kehormatan dari APACALL (Asia Pacific Association for Computer-Assisted Language Learning), dan anggota dari ISTE (International Society for Technology in Education). Keahliannya dalan teknologi pendidikan membuat beliau berulang kali diundang untuk menjadi narasumber pada konferensi, seminar, dan workshop baik di tingkat nasional maupun internasional. Secara khusus, saat ini Indra Charismiadji sedang mengembangkan pendidikan STEAM (Science, Tehnology, Engineering, Arts, and Mathematics), Higher Order Thinking Skills (HOTS), dan Computational Thinking.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Pembenahan Sistem Pendidikan Nasional Harus Dimulai dengan Menyusun Cetak Biru

15 April 2020   10:07 Diperbarui: 15 April 2020   10:14 498 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pembenahan Sistem Pendidikan Nasional Harus Dimulai dengan Menyusun Cetak Biru
Tabel Perbandingan Skor PISA 2018 untuk Indonesia | dokpri

Empat pekan telah berlalu sejak Mendikbud mengeluarkan Surat Edaran nomor 36962/MPK.A/HK/2020 dimana seluruh kegiatan belajar mengajar baik di sekolah maupun di kampus perguruan tinggi menggunakan metoda daring (dalam jaringan) alias online sebagai upaya pencegahan terhadap perkembangan dan penyebaran Corona Virus Disease (Covid-19). Sejak adanya surat edaran ini ada beberapa kebijakan yang diambil oleh pemerintah yang berkaitan dengan dunia pendidikan.

Pertama adalah menghapus pelaksanaan Ujian Nasional maupun Ujian Sekolah yang berbentuk pengumpulan siswa. Ada berbagai macam opsi untuk ujian. Sekolah bisa melaksanakan Ujian Sekolah misalnya melalui online, atau mengambil angka dari nilai 5 semester terakhir. Itu adalah opsi yang bisa ditentukan oleh masing-masing sekolah. Dan Ujian Sekolah tersebut tidak  untuk mengukur ketuntasan seluruh capaian kurikulum bahkan sampai semester terakhir yang mungkin belum optimal dengan metoda daring.

Dalam kebijakan ini disampaikan pula poin Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) kembali ditekankan bahwa 70% penerimaan siswa melalui zonasi. Jadinya sudah seharusnya tetap  berdasarkan area. Sisanya jalur prestasi itu menggunakan dua opsi: akumulasi nilai rapor siswa tersebut selama 5 semester terakhir; atau prestasi akademik atau non-akademik di luar sekola h, seperti menang-menang lomba, partisipasi dalam berbagai macam aktivitas dan lain-lain. Intinya pembatalan UN ini tidak boleh berdampak pada penerimaan peserta didik baru baik untuk SMP maupun SMA/K.

Kebijakan kedua merupakan hasil rapat terbatas dengan Presiden Joko Widodo yaitu 5 (lima) langkah strategis untuk meningkatkan skor PISA (Programme for International Student Assessment), sebuah studi internasional yang diselenggarakan oleh OECD (Organisation for Economic Cooperation and Development) beserta konsorsium internasionalyang membidangi masalah Sampling, Instrumen, Data, Pelaporan, dan sekretariat, tentang prestasi literasi membaca, matematika, dan sains siswa sekolah berusia 15 tahun .

Kelima langkah strategis tersebut adalah: transformasi kepemimpinan sekolah dan pengembangan marketplace daring untuk dana BOS (Bantuan Operasional Sekolah); transformasi program Pendidikan dan Pelatihan Guru (PPG); penyederhanaan kurikulum yang disesuaikan dengan kemampuan siswa; mengganti Ujian Nasional dengan Asesmen Kompetensi Minimum (AKM) yang mengikuti model PISA; dan kemitraan daerah dan masyarakat sipil.

Ketiga sebagai kebijakan yang paling baru adalah peluncuran program Belajar dar Rumah dimana Kemdikbud bekerja sama dengan TVRI untuk menyiarkan program pembelajaran untuk semua jenjang mulai dari PAUD, SD, SMP, SMA, SMK, dan juga akan menyajikan program Bimbingan Orangtua dan Guru serta tayangan kebudayaan pada akhir pekan. Kebijakan Belajar dari Rumah merupakan jawaban dari masalah akses terhadap sarana dan prasarana termasuk masalah ekonomi dan geografis dalam belajar dengan metoda daring atau online.

Kebijakan-kebijakan tersebut diatas merupakan langkah yang positif namun cenderung reaktif. Untuk mensukseskan program pembangunan SDM Unggul, Indonesia butuh kebijakan pendidikan yang proaktif. Langkah-langkah nyata dan fundamental yang mampu secara strategis membawa Indonesia menjadi kekuatan ekonomi terbesar ke-5 sedunia di tahun 2045. Dengan kata lain Indonesia butuh program-program pendidikan yang memberikan dampak perbaikan jangka panjang.

Program-program pendidikan yang telah dijalankan pemerintah selama 20 (dua puluh) tahun terakhir ternyata belum mampu mewujudkan cita-cita kemerdekaan untuk mencerdaskan kehidupan bangsa walaupun telah menghabiskan uang rakyat ribuan trilyun. 

Argumentasi tersebut diteguhkan dengan kondisi kemampuan membaca anak Indonesia dengan skor 371 pada tes PISA tahun 2000 dan setelah 7 (tujuh) kali mengikuti tes yang sama dalam kurun waktu 18 (delapan belas) tahun, pada tahun 2018 anak Indonesia masih mendapatkan skor yang sama di 371. 

Sangat jauh jika dibandingkan dengan rata-rata anak-anak dari negara OECD yang memiliki skor 487 untuk membaca pada tes PISA 2018. Jika kemampuan membacanya rendah tentu kemampuan belajarnya juga rendah. Jika kemampuan belajarnya rendah otomatis tingkat kecerdasannya juga pasti rendah. Hal senada juga terjadi pada kemampuan matematika dan sains.

Banyak sekali program-program pendidikan yang berjalan selama bertahun-tahun berjalan dan memakan biaya ribuan trilyun namun belum pernah dievaluasi keefektifan dan efisiensinya. BOS, Tunjangan Profesi Pendidik (TPP), Pendidikan dan Pelatihan Guru (PPG), Dana Alokasi Khusus (DAK) baik fisik maupun non fisik, Program Indonesia Pintar (PIP) dan lain sebagainya adalah program-program pendidikan unggulan pemerintah yang belum pernah dievaluasi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN