Mohon tunggu...
Indra Charismiadji
Indra Charismiadji Mohon Tunggu... Pemerhati dan Praktisi Pendidikan 4.0 yang peduli dengan Pembangunan SDM Unggul

Indra Charismiadji adalah seorang pemerhati dan praktisi pendidikan dengan spesialisasi di Pembelajaran Abad 21 atau Edukasi 4.0. Wajah, suara dan pemikiran beliau kerap kali muncul di layer televisi nasional, radio, media cetak maupun media online membahas tentang isu dan kebijakan pendidikan. Berkat perjuangannya yang nyata dan tiada henti, di tahun 2018 yang lalu, Indra mendapatkan penghargaan “Anugerah Pendidikan Indonesia” dari Ikatan Guru Indonesia (IGI). Setelah menyelesaikan studi dari the University of Toledo, di kota Toledo negara bagian Ohio, Amerika Serikat dengan gelar ganda di bidang keuangan dan pemasaran untuk jenjang Strata 1, pria kelahiran Bandung tahun 1976 ini, melanjutkan studi ke jenjang yang lebih tinggi di Dana University, kota Ottawa Lake, negara bagian Michigan, Amerika Serikat. Dengan berbekal pengalaman bekerja di beberapa perusahaan tingkat dunia di Amerika Serikat seperti Merril Lynch, Omnicare, dan Dana Corporation, pada tahun 2002 Indra memutuskan untuk kembali ke Indonesia dan berperan aktif dalam mengembangkan kualitas pendidikan di Indonesia dimulai dengan memperkenalkan CALL (Computer-Assisted Language Learning) atau pembelajaran bahasa berbasis teknologi komputer untuk pertama kalinya. Pengalaman bertahun-tahun di bidang teknologi pendidikan dan jejaring tingkat internasional membuat pemerintah Indonesia baik dilevel pusat maupun daerah menempatkan Indra sebagai konsultan khusus dalam bidang pengembangan Pembelajaran Abad 21. Saat ini Indra Charismiadji menjabat sebagai Direktur Eksekutif Center for Education Regulations and Developments Analysis. Dalam bidang organisasi, beliau juga berperan aktif sebagai Direktur Utusan Khusus Pendidikan VOX Populi Institute Indonesia, Ketua Dewan Pembina di Asosiasi Guru TIK / KKPI Indonesia (AGTIFINDO), Dewan Pembina Ikatan Guru TIK PGRI, anggota kehormatan dari APACALL (Asia Pacific Association for Computer-Assisted Language Learning), dan anggota dari ISTE (International Society for Technology in Education). Keahliannya dalan teknologi pendidikan membuat beliau berulang kali diundang untuk menjadi narasumber pada konferensi, seminar, dan workshop baik di tingkat nasional maupun internasional. Secara khusus, saat ini Indra Charismiadji sedang mengembangkan pendidikan STEAM (Science, Tehnology, Engineering, Arts, and Mathematics), Higher Order Thinking Skills (HOTS), dan Computational Thinking.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Merdeka Belajar Dimulai dengan Nalar

19 Februari 2020   00:06 Diperbarui: 11 Maret 2020   07:23 1279 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Merdeka Belajar Dimulai dengan Nalar
revised-bloom-taxonomy-5e682f63d541df3a1438c342.png

Merdeka Belajar sebagai paket kebijakan Mendikbud milenial, Nadiem Makarim sudah masuk ke episode ketiga. Kebijakan ini masih menghadirkan beragam pertanyaan di kalangan masyarakat termasuk para insan pendidikan. Bukankah Indonesia sudah merdeka sejak 17 Agustus 1945? Mengapa sekarang baru disuruh merdeka? Apakah maksud dari dan tujuan dari kebijakan ini?

Seorang novelis Amerika Serikat bernama Walter Mosley mengatakan, "Freedom is a state of mind, our bodies cannot know absolute freedom but our minds can (red: kemerdekaan adalah suatu kondisi pikiran, badan kita tidak akan pernah merasakan kemerdekaan yang mutlak tetapi pikiran kita bisa)."  Jika kemerdekaan berhubungan dengan pikiran maka kemerdekaan akan berhubungan dengan tingkat penalaran. 

Dalam dunia pendidikan klasifikasi tingkat penalaran ini sering disebut taksonomi. Di abad 21 ini, taksonomi sering dijadikan acuan dalam dunia pendidikan adalah karya Lorin Anderson dan David Krathwohl tahun 2001, yang lebih dikenal dengan istilah penalaran tingkat lebih tinggi atau Higher Order Thinking Skills (HOTS). HOTS merupakan revisi dari taksonomi yang disusun oleh Benjamin Bloom tahun 1956.

Dalam konsep HOTS terdapat enam tingkatan kemampuan bernalar manusia, dimulai dari yang paling rendah yakni mengingat / menghafal (remembering), kemudian memahami (understanding), mengaplikasi / menerapkan (applying), menganalisa (analyzing), mengevaluasi / menilai (evaluating), dan tingkatan yang paling tinggi adalah mencipta (creating).

Kemampuan berpikir menghafal, memahami dan menerapkan disebut dengan penalaran dengan tingkat yang lebih rendah (Lower Order Thinking Skills), sedangkan untuk kemampuan menganalisa, mengevaluasi, dan menciptakan termasuk ke dalam kategori kemampuan berpikir tingkat yang lebih tinggi (Higher Order Thinking Skills).

Banyak pendidik banyak yang sangat yakin bahwa mengingat / menghafal adalah konsep yang paling penting dalam pendidikan, seringkali saya terlibat dalam perbedebatan ini. Menurut saya, otak manusia bukan diciptakan untuk menyimpan informasi. Terbukti dengan segala sesuatu yang kita hafalkan sebagian besar akan kita lupakan. 

Terbukti apabila seseorang belajar dengan pola SKS (sistem kebut semalam) saat menghadapi ujian pada keesokan hari, walaupin pola ini cukup bermanfaat untuk menghadapi ujian, namun setelah ujian biasanya materi-materi tersebut akan terlupakan. Artinya apa yang sudah dipelajari tidak bermanfaat untuk hidup karena sudah dilupakan. 

Hal ini ditegaskan oleh kajian seorang psikolog Jerman yang bernama Hermann Ebbinghaus dengan Kurva Lupa Manusia (Human Forgetting Curve). Ini yang membuat menghafal ditempatkan di tingkat nalar yang paling rendah.

Tingkatan selanjutnya adalah memahami. Contoh, apabila anak-anak sekolah diberikan pertanyaan sebagai berikut:

Di manakah tempat yang paling tepat untuk membuat sampah?

a. Laut              b. Sungai

c. Trotoar        d. Tong Sampah

Kita akan sangat yakin bahwa semuanya akan menjawab d. Tong Sampah dengan benar. Walaupun secara teori mereka sudah tahu jawaban yang benar tetapi hal ini bukan berarti dalam kehidupan sehari-hari anak-anak tersebut mampu dan mau membuang sampah di tong sampah. Jadi dalam tingkat nalar ini, mereka hanya mampu memahami teori saja tanpa mempu mempraktikkan.

Sedangkan bagi mereka yang sudah mampu membuang sampah di tong sampah ada dua kemungkinan tingkat penalarannya. Yang termasuk dalam penalaran tingkat yang lebih rendah (LOTS) adalah mereka yang walaupun mampu mengaplikasikan / mempraktikkan dalam tindakan nyata namun mereka tidak tahu mengapa mereka melakukan hal tersebut. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN