Mohon tunggu...
Indra Agusta
Indra Agusta Mohon Tunggu... hologram-Nya Tuhan

Cantrik di Sekolah Warga, Suluk Surakartan dan Sraddha Sala

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Bill Gates dan Candu Rerasan Kita

10 Mei 2021   07:51 Diperbarui: 10 Mei 2021   12:55 105 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bill Gates dan Candu Rerasan Kita
x4zgffit-6098ca71d541df7947779642.jpg

Bill Gates, pemilik perusahaan raksasa microsoft dikabarkan bercerai dengan istri yang mendampinginya selama 27 tahun. Dengan meninggalkan 3 anak dengan romantis salah satu orang terkaya di dunia ini menuliskannya dalam nada sendu di media sosialnya.

Globalisasi lewat internet semakin mempercepat laju informasi. Tampak  sebagai sebuah arus,  berita menarik lewat transmisi digital ini mengusik banyak orang di media sosial. Seperti biasa, ada idiom berita yang buruk adalah berita yang baik, seolah-olah kita dibiasakan untuk menelan sebagai sebuah kelaziman jaman. Demikian pula dengan berita perceraian Bill, dalam sekejap menjadi perbincangan hangat di twitter. 

Fenomena yang menarik tentu adalah fokus respon netijen yang berujar bahwa kekayaan bukanlah segalanya. Hal ini menjadi menarik mengingat lagi-lagi kapitalisme terhitung sukses membawa dunia pada satu parameter yang sama. Uang. Hingga kemudian segala bentuk dinamika dari manusia diukur dengan parameter tersebut. Termasuk hal-hal yang bersifat pribadi seperti hubungan, pernikahan sampai perceraian.

Entah sejak kapan tradisi ini menjadi lestari, sebagai bentuk perhatian karena manusia sebagai mahkluk sosial tentu sebenarnya normal-normal saja kita berempati atau merespon sesuatu. Namun jika respon berdalih sosial ini kemudian menjadi berlebihan, adalah hal lain. Bahkan orang lain kemudian seperti punya kepentingan untuk menghakimi sesuatu hal berdasarkan informasi secuil. Melambungkan balon berisi asumsi untuk diledakkan ke udara.

Cukup diamini bukan akhirnya mau tidak mau kepemilikan kapital sangat diminati dari ketokohan seseorang. Apalagi di negara seperti Indonesia yang sangat bersosial, menerima banyak arus dari berbagai perubahan dunia seperti banyak negara bekas koloni lainnya, kemenangan kapitalisme pasca perang dunia ke-2 sangat mengubah kebudayaan masyarakatnya suatu hari.

Memang tampak sangat jumawa jika manusia berkilah bisa hidup tanpa uang/ kapital lainnya hari ini. Mau tidak mau sistemnya sudah ada dan berlangsung, beragam kuasa dan lembaga -- lembaga kuasa sudah mendesain arah gerak manusia yang sekarang sukses untuk dikooptasi dalam kebutuhan, kerja dan pemenuhannya dengan uang.

Maka akan sangat naif sebenarnya ketika Bill Gates bercerai lalu muncul statemen bahwa kekayaan bukan segalanya. Sebuah kontradiksi di netijen terjadi, meskipun ini bukan cacat logika tapi memang tidak seharusnya menghakimi sesuatu pada kadar yang tentu punya banyak efek untuk keberlangsungan sebuah keluarga. Dalam hal ini persoalan ekonomi.

Jonathan Haidt dalam buku terbarunya Righteous Mind menulis :

"the ethic of community is based on idea that people are, first and foremost, members of larger entities such as families, teams, armies, companies, tribe, and nations. 

These larger entities are more than the sum of the people who compose them."

Dalam tatanan masyarakat seolah kemudian menjadi wajar bahwa komunalitas dijunjung diatas individualitas. Hal ini semakin tumbuh subur ketika masyarakat di negara seperti kita rajin kumpul-kumpul, apapun motifnya dari yang purba karena biologis sampai hal-hal yang muncul kemudian seperti ideologi dan tentu yang fundamental untuk dijadikan pengikat renyah hari ini adalah uang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x