Mohon tunggu...
Indra Rahadian
Indra Rahadian Mohon Tunggu... Administrasi - Pegawai Swasta

Best In Fiction Kompasiana Award 2021/Penikmat sastra dan kopi

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Artikel Utama

Cerpen: Kembang Gula

10 November 2022   10:11 Diperbarui: 13 November 2022   21:45 720
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi cerpen Kembang Gula/ Mobil tua (Foto By 44833 Via Pixabay)

Dua pekan lalu, Suri datang ke rumahku. Ia mengembalikan barang-barang pemberian dariku. Kalung emas, cincin perak, kebaya merah, dan piringan hitam orkes keroncong Lief Java. Namun ada hal yang tak dapat ia kembalikan; waktu, kata-kata manja, dan kembang gula

Dua bulan sebelum Dai Nippon tiba di Batavia dan mengubah nama kota ini menjadi Djakarta, perang berkecamuk di mana-mana. 

Keluarga Suri hanya tersisa ibunda seorang. Dan bapaknya, serdadu KNIL yang ikut menjaga sumur minyak di Tarakan, tewas di hari pertama Nippon menyerang Hindia-Belanda

Dan sejak saat itu, Suri harus menafkahi keluarganya. Bergabung dengan orkes keroncong Arum Manis. Bernyanyi dari kampung ke kampung, dari kota ke kota. Dari pasar malam ke gedung pertunjukan.

Pada pentas keroncong di daerah Gambir, untuk pertama kalinya aku melihat Suri. Biduan cantik berkebaya, menyanyi sambil bermain ukulele. Paras bak bidadari, suara memikat. Menyihir jiwa-jiwa lara yang dahaga akan hiburan. 

Di bawah panggung, kulihat ia dari dekat. Kharisma saat bernyanyi, hilang seketika. Kesan lemah lembut dan anggun, berganti sosok perempuan muda yang tegas dan pemberani. 

"Kamu paham kan, Bung? Bung Karno berjuang dengan diplomasi, Bung Kecil berjuang dengan argumentasi! Dan kita sebagai seniman, harus berjuang dengan musik, lukisan atau puisi!" 

Dalam obrolan singkat, Suri tak segan berbicara lantang soal nasionalisme, dan juga penindasan Nippon terhadap kaum jelata. 

Dan sungguh, gaya bicara serta bahasa tubuhnya membuatku terkagum-kagum. Berbeda dengan kebanyakan perempuan yang kukenal, Suri memberi warna lain dalam hidupku. Kata-kata yang keluar dari bibirnya bak manifestasi artikel-artikel Rohana Kudus dan SK Trimurti. 

Dengan bantuan Pablo, pemimpin orkes Arum Manis, malam itu aku berkesempatan berbincang dengan Suri. Mengenalnya lebih dekat dan membuat janji. Memang tak mudah. Namun setelah ia tahu pekerjaanku, Suri terlihat melunak. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun