Mohon tunggu...
Muhamad Rifki Maulana
Muhamad Rifki Maulana Mohon Tunggu... Buruh - ganteng

Lahir selamat di bogor, 27 juli 1992.

Selanjutnya

Tutup

Transportasi

Surat dari Pengguna Commuter Line

27 Maret 2015   16:17 Diperbarui: 17 Juni 2015   08:55 332 0 1 Mohon Tunggu...

[caption id="" align="aligncenter" width="620" caption="Source: Kaskus"][/caption]

Halo, bapak dan ibu yang terhormat.

Perkenalkan saya rifki. Saya bukan siapa siapa, hanya pegawai biasa yang baru lulus kuliah tahun lalu. Saya menulis disini karena saya pengguna setia commuter line. Hampir setahun saya menjadi pengguna rutin, nyaris semingggu tujuh kali. Saya juga bukan pengguna yang baru, dari saya SMP saya sudah menggunakan fasilitas umum ini. Dari zamannya masih ada kereta express, ekonomi ac hingga kereta masih bisa turun di gambir saya pernah mengalaminya. Kereta, memang punya kenikmatan dan sensasinya sendiri. Kereta (seharusnya) tidak akan kena macet, (seharusnya) mempunyai jadwal yang pasti dan yang lebih penting lagi hemat di kantong. Bisa dibilang bagi orang yang tinggal di sekitar daerah jabodetabek, moda transportasi ini adalah moda transportasi paling favorit lah dibanding moda transportasi yang lain untuk menghindari macet. Tapi ada beberapa hal yang mengganjal di benak saya.

Tapi, bapak dan ibu, saya boleh menyampaikan pendapat kan? Kita negara demokrasi, kan? Saya punya hak kan? Hehe. Koreksi jika saya salah.

Jadi begini bapak dan ibu. Semakin hari saya semakin bingung dengan keadaan commuter line ini. Gangguan sinyal, misalnya. Gangguan sinyal ini sangat sering terjadi ketika akan mau masuk manggarai baik dari sudirman atau jakarta kota. Sehingga harus menunggu antrian yang cukup lama bahkan sangat lama ketika hanya ingin masuk manggarai. Selain manggarai, pasar minggu juga tempat "ngetem" paling sering. Saya pernah tiga kali kurang lebih, baik ketika akan masuk pasar minggu atau sedang di pasar minggu. Pemadaman listrik terjadi. Saya dan penumpang lain, terjebak didalam gerbong kereta dengan pintu terkunci rapat tak ada pendingin ruangan atau apapun. Yang masih segar diingatan saya, jumat kemaren tanggal 20 maret 2015. Saya berangkat dari stasiun gondangdia menuju bogor, saya naik kereta jam kurang lebih 22.20. Saya sampai manggarai jam 23.10, padahal seharusnya 22.30 sudah sampai. Hebat, ya? Hehe

Awalnya saya anggap ini hanya satu atau dua kali, tapi lama lama menjadi sebuah kebiasaan yang terus berulang ulang. Yang saya lebih sedih, lama-lama ini dimaklumi dan dianggap wajar. Ini, buat saya adalah tingkat paling menyedihkan dari sebuah masalah: Dianggap biasa dan wajar.  Bukan begitu? Hehe. Mungkin beberapa orang penumpang hanya memilih untuk mengeluh dan menggerutu tiap harinya. sembari bilang " Ngapain sih protes-protes? Gak akan didenger! Udahlah jangan manja" Sebagian lagi mencoba menikmati saja dengan menurunkan standar kenyamanan transportasi publik setiap harinya. Dan tidak bosan-bosannya saya mendengar "Maaf kereta anda belum bisa diberangkatkan, mohon pengertiannya atas ketidaknyamanannya" dari pengeras suara yang ada di gerbong kereta, hampir tiap hari saya dengar. Ya, hampir tiap hari.

Sampai kapan ya ini terjadi bapak dan ibu? Hehe.

Tapi dibalik itu semua, saya mencoba mengerti dan mengapresiasi perubahan perubahan yang terjadi pada perkeretaapian, khususnya commuter line. Bisa dibilang sekarang stasiun sudah rapih, bersih dan enak untuk disinggahi berlama-lama. Banyak kedai-kedai makanan, toko kelontong modern, ATM menjamur di stasiun. Ya ini semua bikin kita betah berlama lama karena banyak fasilitas yang mendorong kita untuk belanja sana-sini. Walaupun saya sebenarnya kangen makan soto ayam di pinggir jalur kereta nomor 7 di stasiun bogor. Walau amburadul dan penuh pengap, tapi saya merasa kesederhanannya itu lho. (Hehe, relatif sih.). Tapi sekali lagi perlu diakui, memang revolusinya memang benar benar terlihat di stasiun. Salut.

Tapi saya berharap sekali revolusi ini berlanjut di pelayanan keretanya itu sendiri.

Source: Kaskus
Source: Kaskus

Saya pribadi naik kereta bukan untuk berlama lama di stasiun. Jadi kalau saya pribadi tidak terlalu masalah dengan fasilitas yang ada di stasiun. Concern saya adalah bagaimana saya bisa sampai ke tempat tujuan dengan selamat dan tepat waktu. Itu saja, kalau saya. Mungkin ada beberapa teman yang sependapat dan ada yang tidak. Karena mengingat kereta yang kita pakai adalah kereta jarak pendek tapi sangat mobile sekali. Jadi kalau saya pribadi lebih memilih (jika memang diharuskan memilih) untuk pelayanan kereta yang semestinya dibandingkan dimanjakan fasilitas stasiun yang superwow. Kalau saya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x