Mohon tunggu...
Bisnis Pilihan

Sering Iri dan Mengeluh, Kapan Mau Sukses?

23 Oktober 2018   18:30 Diperbarui: 23 Oktober 2018   18:57 554 0 0 Mohon Tunggu...
Sering Iri dan Mengeluh, Kapan Mau Sukses?
indriaabidin.com

 Ada sebuah perusahaan yang didirikan oleh pengusaha terkenal yang sedang naik daun di Taiwan, Guo Tai Ming. Perusahaan ini diprotes oleh seorang insinyurnya. Insinyur ini berkata, "Saya mengorbankan seluruh daya upaya, kesetiaan, tenaga, waktu saya untuk perusahaan ini, tapi kenapa hanya pemiliknya yang jadi kaya?"

Guo Tai Ming merespon protes ini dengan berkata bahwa ada tiga hal esensial yang menyebabkan hal itu terjadi.

"Pertama. Tiga puluh tahun yang lalu saya mengorbankan semua harta untuk membangun perusahaan ini. Kamu hanya mengorbankan mungkin puluhan lembar CV untuk datang melamar pekerjaan dan sewaktu-waktu kamu akan pergi.

Perbedaan aku dan kamu adalah: Aku membuat pekerjaan dan kamu mencari pekerjaan.

Kedua. Aku memilih untuk turun lapangan mencari kesempatan sampai pada akhirnya Apple bekerja sama karena aku membuat keputusan besar. Kamu bekerja di departemen sesuai ijazah dan nilai sekolah.

Perbedaan aku dan kamu adalah: Memilih dan dipilih.

Ketiga. Dua puluh empat jam sehari aku memikirkan bagaimana menciptakan keuntungan. Semua keputusanku, sekecil apapun itu, akan mempengaruhi mata pencaharian banyak individu. Kamu hanya menunggu kapan pulang kantor untuk menjaga keluargamu.

Perbedaan aku dan kamu adalah besar kecilnya tanggung jawab."

Sahabat, seringkali kita hanya melihat apa yang ada di permukaan. Padahal di balik satu kesuksesan, ada ratusan pengorbanan, kegagalan, penderitaan, dan berbagai hal lain yang tak bisa kita lihat. Ada banyak nilai yang dibangun sebelum sukses bisa terlihat. Kesabaran, ketangguhan, solidaritas, toleransi, kasih sayang. Ini semua tak terlihat dari luar.

Lihat saja Colonel Sanders yang baru sukses di penghujung usianya. Tak banyak penikmat ayam Kentucky yang tahu bahwa ayam itu ada setelah berbagai pengorbanan beliau, passion beliau terhadap ayam goreng yang tak pernah padam oleh penolakan banyak orang. 

Keringat, darah dan air mata tersebut belum tentu diceritakan. Dan banyak orang iri terhadap kesuksesan tersebut tanpa mau membangun nilai dengan menjalani pengorbanan dan kesabaran di baliknya. Nah kalau iri terus ada di hati, gimana mau sukses?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN