Mohon tunggu...
Imelda Febi Salsabila
Imelda Febi Salsabila Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Bahasa dan Sastra Indonesia Universitas Airlangga

Tertarik dengan konten yang berkaitan dengan topik bahasa, budaya, dan sastra.

Selanjutnya

Tutup

Bahasa

Bagaimana Bahasa Muncul?

9 Agustus 2022   08:50 Diperbarui: 9 Agustus 2022   08:55 103 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Sebagai seorang individu yang hadir di tengah masyarakat, tentu pernah terlintas pertanyaan tentang asal-usul kemunculan bahasa. Dari mana bahasa tersebut muncul kemudian dipahami oleh masyarakat yang homogen. Bahasa muncul sebagai alat komunikasi yang mampu menyampaikan gagasan atau ide yang ingin disampaikan penutur kepada mitra tuturnya. 

Berikut beberapa teori-teori yang berusaha menjelaskan kemunculan bahasa. Beberapa teori ini telah dijelaskan dalam buku Linguistik Bandingan Historis karya Gorys Keraf.

Teori Tekanan Sosial

Adam Smith mengemukakan teori ini dalam bukunya yang berjudul The Theory of Sentiments. Teori ini menganggap bahwa bahasa manusia timbul karena adanya kebutuhan untuk saling memahami ketika manusia masih dalam kondisi primitif. 

Ketika ingin menyatakan objek tertentu, manusia akan terdorong untuk mengucapkan bunyi-bunyi tertentu. Bunyi-bunyi tersebut akan dipolakan kepada anggota kelompok disekitarnya dan kemudian dikenal sebagai sebuah tanda. 

Teori ini menekankan bahwa tekanan sosial lah yang menyebabkan timbulnya bahasa. Tekanan sosial akan memaksa manusia untuk mencipta bunyi-bunyi untuk menyatakan objek tertentu yang dijumpai ataupun kegiatan yang dilakukan oleh manusia.

Teori Onomatopetik atau Ekoik

Teori ini dikemukakan oleh J.G. Herder. Teori ini menganggap bahwa nama-nama objek berasal dari bunyi-bunyi yang dihasilkan oleh objek itu sendiri. 

Objek-objek yang dimaksud adalah bunyi-bunyi binatang atau peristiwa-peristiwa alam. Teori ini menekankan bahwa bahasa diciptakan manusia dari hasil meniru bunyi yang ada disekitar mereka. Contoh: tokek.

Teori Nativistik atau Tipe Fonetik

Teori ini dikemukakan oleh Max Muller. Teori ini didasarkan pada konsep mengenai akar yang bersifat tipe fonetik. Muller mengemukakan asumsi bahwa setiap barang akan mengeluarkan bunyi ketika dipukul. 

Tiap-tiap barang memiliki bunyi yang khas sehingga merangsang manusia untuk memberi respon atas bunyi tersebut melalui ekspresi artikulatoris. Teori ini menganggap bahwa bahasa merupakan produk dari insting manusia, suatu kemampuan yang berada dalam keadaannya yang primitif.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bahasa Selengkapnya
Lihat Bahasa Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan