Mohon tunggu...
imam mashari
imam mashari Mohon Tunggu... Wiraswasta - remote data acquisition, engineering, sport, music and Travelling

Saya seorang wiraswastawan, bergerak dalam bidang teknologi akuisisi data jarak jauh, pengukuran online dan offline, monitoring lingkungan, juga penghobi olahraga, , musik dan juga Travelling.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan

Sistem Peringatan Dini Bencana Sederhana Berbasis Masyarakat

3 Desember 2021   16:23 Diperbarui: 3 Desember 2021   17:07 42 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bagikan ide kreativitasmu dalam bentuk konten di Kompasiana | Sumber gambar: Freepik

Akhir akhir ini, Bencana alam marak terjadi di negara kita, seperti banjir bandang, tanah longsor, letusan gunung berapi, dan lain sebagainya dengan memakan korban jiwa yang tidak sedikit. 

Mendiskusikan tentang penyebab bencana ini sangatlah komplek seperti kerusakan lingkungan, faktor alam, peran serta manusia yang jika didiskusikan akan memicu pro dan kontra. 

Jatuhnya korban jiwa umumnya disebabkan dengan datangnya bencana yang begitu cepat, minimnya informasi peringatan dini yang sampai ke masyarakat. Saya akan fokus ke bidang yang selama ini saya berkecimpung, Realtime Monitoring.

Informasi potensi bencana masih bersifat terlalu umum, misalnya potensi hujan deras dan angin kencang untuk daerah tertentu, yang biasanya ditanggapi dengan biasa oleh masyarakat. 

Perlu informasi peringatan yang lebih spesifik, misalnya Curah hujan stasiun A dalam 4 jam terakhir mencapai 60 mm, jika curah hujan berlanjut mencapai 100 mm dalam  2 jam kedepan, maka masyarakat sepanjang aliran sungai didaerah B diharapkan bersiap untuk evakuasi. Dengan peringatan dini yang spesifik, diharapkan masyarakat di sekitar area yang diperingatkan akan waspada.

Agar tercipta sistem yang menghasilkan peringatan dini seperti, diperlukan investasi yang sangat besar untuk :

Mapping Bencana

Mapping peta bencana spesifik,  potensi bencana disetiap daerah harus dipetakan dengan detail dan benar benar spesifik, misalkan daerah DAS hulu sungai Brantas, potensi banjir bandang ketika akumulasi curah hujan mencapai A mm dalam waktu 4 jam. Setiap daerah perlu memiliki pemetaan yang    spesifik dan terukur serta lengkap.

Untuk mendapatkan data ini, bisa dari data bencana sebelumnya atau studi bencana oleh konsultan profesional. Database potensi bencana ini bisa disajikan dalam bentuk Sistem Informasi Geografis (SIG/GIS) berbasis Web sehingga masyarakat  bisa mengakses informasi potensi bencana secara spesifik di daerahnya masing masing.

Sistem Realtime Monitoring (telemetri)

Diperlukan stasiun pemantau yang dapat mengukur parameter seperti curah hujan, tinggi muka air secara real time dimana data terpantau secara live, dengan interval update data yang rapat misalkan setiap 15 menit atau interval lainnya, dimana data ini akan menjadi input untuk memantau tingkat bahaya dan potensi bencana yang ada. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Lingkungan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan