Mohon tunggu...
rokhman
rokhman Mohon Tunggu... Freelancer - Kulo Nderek Mawon, Gusti

Melupakan akun lama yang bermasalah

Selanjutnya

Tutup

Kebijakan Pilihan

Reformasi Kereta Api, Bukti Indonesia Bisa Ubah Kebiasaan Buruk

28 September 2022   04:29 Diperbarui: 28 September 2022   04:33 110 8 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi. Kompas.com/dandy bayu bramasta

Mengubah kebiasaan yang buruk itu sulit. Apalagi kebiasaan buruk orang banyak. Tapi PT Kereta Api membuktikan bahwa perubahan bisa dilakukan. Bukti bahwa Indonesia bisa lebih baik.

Dulu naik kereta api sangat tak nyaman. Sebelum tahun 2010, aku beberapa kali naik kereta api Purwokerto-Jakarta atau sebaliknya dengan kereta ekonomi.

Saat itu, ada orang yang tanpa tiket bisa naik kereta api. Si orang ini bayar juga dengan tarif lebih murah. Pertanyaannya, uang si orang ini masuk ke kantong siapa?

Kalau ada pengecekan, si orang yang tak punya tiket ngumpet. Terus dia aman tak kena sanksi.

Efek banyaknya orang di kereta, aku merasakan sendiri harus berdiri di dekat toilet. Bayangkan saja bagaimana baunya.

Pernah dapat duduk. Baru duduk langsung disemprot pewangi oleh seseorang. Modal nyemprot pewangi yang tidak kita minta, dia minta duit. Apa bukan pemaksaan namanya?

Pernah naik kereta eksekutif dari Bandung ke Jakarta. Eh ada yang merokok di dalam kereta ber-AC. Sambil duduk, dia merokok. Apa ngga gila itu? Waktu itu aku juga perokok dan pasti tak akan merokok di gerbong. Aku hanya merokok di sela antar gerbong yang waktu itu memang diperbolehkan.

Suasananya sumpek, bising, bau, tak bisa istirahat. Sangat menjengkelkan. Aku pun beranggapan bahwa kebiasaan buruk perkeretaapian tak akan bisa berubah. Maklum sudah karatan dan mendarah daging.

Tapi setahuku sejak Ignasius Jonan pimpin kereta api, semua berubah. Kereta api lebih nyaman. Tak ada pemaksa di dalam kereta api, sekalipun itu di ekonomi.

Tak ada orang "asing" bisa masuk sembarangan ke kereta tanpa bayar. Semua berubah. Banyak orang memberi testimoni yang baik untuk kereta api Indonesia.

Memang semua jadi ada konsekuensinya. Tiket lebih mahal. Tapi orang mendapatkan kenyamanan bertransportasi jarak jauh.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kebijakan Selengkapnya
Lihat Kebijakan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan