Mohon tunggu...
rokhman
rokhman Mohon Tunggu... Freelancer - Kulo Nderek Mawon, Gusti

Melupakan akun lama yang bermasalah

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Cerita Kemarau Memukul Petani Padi

5 September 2021   16:26 Diperbarui: 5 September 2021   16:37 154 14 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Cerita Kemarau Memukul Petani Padi
Ilustrasi petani. foto: SHUTTERSTOCK.com/FENLIOQ dipublikasikan kompas.com

Kemarau bagi sebagian petani padi adalah ancaman. Harus kerja ekstra untuk bisa mendapatkan air untuk sawah. 

Aku ingin bercerita tentang petani padi. Tentang pilu sebagian petani padi ketika kemarau berkepanjangan.

Petani padi sangat membutuhkan air saat proses penanaman. Tanpa air yang memadai, maka akan jadi masalah bagi padi yang ditanam. Nah, bagi sebagian petani padi, kebutuhan akan air ini akan bertalian dengan masa kemarau.

Jadi ceritanya begini. Ada petani padi yang tak terlalu risau dengan kemarau. Mereka adalah petani yang sawahnya dekat dengan sumber air yang melimpah. Misalnya saja, sawah yang diairi dari bendungan yang debit airnya relatif stabil. Mereka cenderung tak memiliki masalah jika kemarau tiba. Setahuku seperti itu.

Tapi bagi sawah yang tak memiliki sumber air melimpah, kemarau adalah tantangan dan bisa jadi musibah. Daerah yang "jauh" dari sumber air melimpah, biasanya mengharapkan aliran air dari irigasi yang tak seberapa. Di musim kemarau, air di aliran irigasi menyusut dan menjadikan para petani padi kadang berebut air.

Jadi, biasanya di malam hari sampai dinihari, mereka berjuang mendapatkan air. Aliran air yang tak seberapa itu, dibagi ke banyak petak sawah. Dulu, aku pernah baca berita, ada dua petani padi yang berantem dengan senjata tajam. Masalahnya ya berebut aliran air di musim kemarau.

Nah, fenomena mencari air di irigasi bisa dilakukan jika aliran di irigasi masih ada. Kalau di aliran irigasi tak ada air, bagaimana? Ada dua kemungkinannya.

Kemungkinan pertama terpaksa gagal melanjutkan menanam padi. Pernah satu kesempatan aku melihat benih padi sudah jadi. Tapi karena tak ada aliran air sama sekali di irigasi, benih itu kering. Petani rugi, gagal berkarya, dan tak panen.

Kemungkinan kedua adalah menyedot air dari sungai. Jangan dikira sawah dekat sungai otomatis akan sejahtera. Sawah yang dekat sungai tapi memiliki ketinggian lebih dari sungai, maka jauh dari sejahtera. Imbasnya, ketika kemarau petani menyedot air dari sungai. Menyedot air tentu membutuhkan alat dan bahan bakar. Itu butuh uang yang luar biasa.

Bagi sebagian petani padi, kemarau apalagi sampai kemarau panjang, adalah ancaman luar biasa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Lingkungan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan