Mohon tunggu...
kholil rokhman
kholil rokhman Mohon Tunggu... IG di kholil.kutipan

Melupakan akun lama yang bermasalah

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Bung Karno Tertawa Lepas dengan Candaan Pak Hoegeng

22 November 2020   12:30 Diperbarui: 22 November 2020   12:32 129 23 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bung Karno Tertawa Lepas dengan Candaan Pak Hoegeng
5e65eff68caab-5fb9f712d541df1a4c56da42.jpeg

Presiden Soekarno sedang berpidato dalam rapat raksasa mengganyang Malaysia di Gelora Bung Karno tanggal 28 Juli 1963. FOTO: IPPHOS dipubliksikan kompas.com

Saya membaca tulisan di buku itu. Buku yang membuat saya berpikir. Apakah kita sudah sulit untuk bercanda?

Satu ketika Hoegeng yang belakangan dikenal sebagai polisi jujur, bertemu dengan Presiden Soekarno. Pertemuan terjadi di tahun 1952. Saat itu Bung Karno bercanda mempertanyakan nama Hoegeng.

"Apa tidak salah itu (nama Hoegeng), kan seharusnya Sugeng. Mbok diganti Soekarno," kata Bung Karno yang mempertanyakan nama Hoegeng, nama yang memang jarang didengar.

Lalu, Hoegeng menjawab. "Ngga bisa pak (ngga bisa diganti Soekarno), karena Hoegeng itu (nama) dari orangtua saya, kebetulan nama pembantu di rumah saya juga Soekarno," jawab Hoegeng.

"Kurang ajar kamu," kata Soekarno sambil tertawa lepas. Percakapan ini saya kutip dari tulisan Asvi Warman Adam, peneliti LIPI dalam pengantar buku "Hoegeng, Oase Penyejuk di Tengah Perilaku Koruptif para Pemimpin Bangsa" karya Aris Santoso dkk.

Saya tak menilai bahwa percakapan antara Preside Soekarno dan Jenderal Hoegeng adalah hal yang serius. Menurut saya itu adalah percakapan yang bercanda yang cerdas. Bercanda yang hanya dimaknai sebagai bercanda.

Presiden yang istilahnya ingin meng-KO Hoegeng, malah balik di-KO. Candaan yang mengena. Saya kemudian membayangkan di tahun 1952 adalah tahun di mana kemerdekaan baru tujuh tahun.

Dalam pikiran saya, tentu waktu itu adalah masa yang susah. Masa yang benar-benar membangun bangsa dari nol. Tingkat pendidikan warga negara saya pikir juga tak seperti saat ini.

Ekonomi di masa itu saya pikir juga tak sebagus masa puluhan tahun setelah merdeka. Namun, di tengah kesulitan, saya dihadapkan pada fakta tulisan Pak Asvi. Fakta tentang bercanda dari pimpinan negara.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN